Saturday, December 28, 2013

Novel Kuimpikan Bahagia 9

9


Azan menandakan waktu Isyak sayup-sayup kedengaran ketika Nuha Qarina membuka pagar rumah yang dikongsi bersama sahabatnya Kartika. Pada waktu pejabat sudah berakhir, perkhidmatan teksi memang sukar hendak diperolehi. Dia keletihan mendapatkan teksi petang itu.
Dilihatnya ada kereta Kartika sedang berparkir di dalam pagar itu tetapi terdapat sebuah lagi kereta Vios berwarna hitam seperti kereta yang pernah menjadi miliknya berparkir di situ? Siapa yang datang? Bisiknya tanpa sempat melihat nombor flat kereta itu. Berdebar keras jantungnya. Selama beberapa bulan dia di sini, tidak ada sesiapa mencarinya, hatta keluarganya sekalipun. Dia bagaikan orang asing di rumah sewa sahabatnya ini.
Ah, mungkinkah kawan-kawan Kartika yang datang ke rumah mereka ini lagi seperti minggu lalu? Tetapi, malam ini bukan malam minggu, bisiknya lagi. Kereta itu pula bagaikan kereta yang amat dikenalinya. Mungkinkah dia? Apa mahunya? Bisiknya lagi. Dia terus mengambil tas tangannya lantas mengunci keretanya yang sudah habis dibayarnya tahun lalu.
            “Nuha sayang! Kenapa lambat balik sayang!” bagai hendak gugur sekali lagi jantungnya ketika mendengar suara yang biasa didengarnya memanggil namanya. Aduh, kenapa lelaki itu mengetahui tempat tinggalnya? Bisiknya perlahan. dia lebih kesal dengan apa yang baru berlaku.
Sepantas kilat dia mengubah posisi tubuhnya dan menoleh ke belakang. Lelaki itu sedang merenungnya dengan mata yang berkilat dan dengan wajah yang bercahaya! Apakah mimpi lelaki yang sudah dibuang dari hidupnya ini? Bisiknya lagi. Rupanya lelaki itu sedang berdiri di sisi kereta Vios itu tidak jauh di belakangnya.
Tergamam benar dia melihat tubuh tinggi lagi tegap yang sudah bergerak menghampirinya itu. Kenapa dia tidak boleh mengesan lelaki itu sebentar tadi? Ah, kenapa lagi lelaki ini berada di sini? Ah, kenapalah dia tidak perasan akan kereta Vios yang baru sahaja berparkir di rumah sewa mereka ini. Bisiknya. Wajah dan bayangan yang inilah yang bakal dilupakannya agar dia tidak sasau lagi apabila dua tahun berada di luar negeri kelak.
Tetapi, wajah dan bayangan yang cuba dibuangnya jauh-jauh ini seperti sengaja hendak mendekatinya semula. Kenapakah lelaki itu datang mencarinya? Mendapatkan haknya yang belum terusik? Aduh, apakah yang wajar dilakukannya? Bisiknya bimbang.
Di manakah dia hendak menyembunyikan dirinya lagi? bukankah sudah terang-terang lelaki itu sudah bergerak menghampirinya?
            “Hmm…errr…janggal perasaannya dipanggil begitu! Kita kan sudah memilih untuk tidak sehaluan, kenapa datang lagi?” katanya tergamam dengan kehadiran lelaki itu.
            “Salahkah saya cari isteri sendiri? Takkan Nuha nak biarkan abang cari kekasih lama?” bisik Aliff Safwan di telinganya. Pinggangnya sudah dirangkul kemas. Takut merajainya. Dia masih terkaku dan terkejut dengan aksi pantas lelaki itu. Lelaki itu terus memegang tangannya dan mengucupnya lembut. Selama dia bersama dengan lelaki itu, dia tidak pernah diperlakukan sebaik itu. Itu yang menyebabkan dia masih tergamam dengan aksi itu. Perlahan dia menepis rangkulan tangan kekar lelaki itu.
            “Ada apa awak datang ke sini? Apa hal yang penting? Kalau datang sini kerana nak bagi harta, minta ampun, Nuha tak mahu terima semua harta tu semua walaupun Nuha datang dari keluarga yang miskin!” katanya tegas tetapi suaranya bergetar.
Dia tidak mahu mengasari lelaki itu seperti tadi. Mereka bagaikan berjalan seiring dengan berpegangan tangan. Namun, tubuhnya beku bagaikan ais. Panggilan abang terhadap lelaki itu masih dikekalkannya.
“Nuha takutkan abang ya? Kenapa tangan Nuha sejuk? Macam ais batu!” kata lelaki itu menyeloroh. Dia masih tergamam. Dalam diam dia menarik tangannya tetapi lelaki itu mengetatkan pegangannya.
“Buat apa nak takut tapi tak sangka awak berani ganggu saya lagi!” katanya pula.
            “Salahkah abang melawat isteri abang? Kita kan masih ada janji yang belum abang tunaikan? Bukankah kita masih boleh berbincang? Sorry, abang datang ni bukannya nak bagi harta tapi kereta memang atas nama Nuha buat apa abang nak ambil? Siapa nak pakai kereta tu?” soalnya. Matanya tegak merenung wajahnya dari arah yang agak gelap itu. Nuha Qarina sedar lelaki di sisinya masih menagih janjinya hendak membawanya keluar makan malam ini. Namun dia sudah menolaknya awal-awal lagi.
            “Hmm…Aliff, Nuha, kalau ya pun nak bercerita, masuklah ke dalam dulu. Tak baik bercerita di luar tu! Silakan masuk,” kata Kartika tiba-tiba. Kartika membuka pintu rumah seluasnya untuk mempersilakan suami Nuha Qarina masuk ke  rumah mereka itu. Nuha Qarina sendiri berasa amat canggung dengan kedatangan suaminya itu namun dia cepat memahaminya.
            “Ya…ya, silakan masuk bang! Maafkan saya lupa nak persilakan masuk tadi, cuma  rumah kami ni kecik sikit!” katanya merendah diri. Ada kepedihan yang melingas di ruang hatinya yang lain. Namun, dia memaniskan mukanya. Dia tidak mahu Lelaki itu akan menuduhnya terlalu kecewa dan terluka dengan apa yang telah dilakukannya. Apatah lagi di hadapan sahabatnya sendiri.
            “Terima kasih, tak, rumah ni comel, dekorasinya sesuai macam tuannya juga.” Aliff Safwan lantas masuk perlahan. Nuha Qarina yang sedikit tercengang dengan tindakan suaminya yang agak gentlemen. Dia teringatkan kondominium mereka di atas bukit, kosong tanpa penghuni. Dia berasa terkilan sedikit. Ah, kalau diikutkan hatinya, dia tidak mahu mempelawa lelaki itu masuk ke rumah bujangnya itu. Kemudian, dia sendiri mengikuti di belakang suaminya itu.
            “Nuha, maaflah, sebenarnya saya sengaja tak panggil Nuha tadi. Sengaja nak buat kejutan untuk Nuha! Aliff dah tunggu lama tu! Takkan Nuha tak mahu memberikan dia sedikit peluang? Err, maksud saya peluang bercerita-cerita dulu dengan dia!” kata Kartika yang sudah menyediakan minuman ringan di atas meja santai mereka di ruang tamu itu sebelum dia menghilang diri di sebalik tangga menuju ke tingkat atas di rumah itu.
Nuha Qarina hanya menganggukkan kepalanya. Apa lagi yang dapat dilakukannya selain menganggukkan kepala. Lelaki itu sudah terpacul di luar rumah milik Kartika di mana dia menumpang ini. Dia tidak dapat berbuat apa-apa lagi.
            “Silakan duduk bang! Inilah istana Nuha selama ni. Selama bertahun-tahun lamanya Kartika sudah tinggal di sini. Dulu mungkin abang tak tahu sebab abang terlalu sibuk dengan business! Tambahan pula abang tak pernah cuba mengetahui kehidupan Nuha, atau kita tak sempat nak bercerita, maklumlah abang sibuk!” kata Nuha Qarina bagaikan menunjukkan kelukaan hatinya. Dia semakin terkilan.
            “Bagus, tempat ni sesuai, dekat ke sekolah dan terletak antara tempat kerja dan bandar! Sungguh sesuai! Tak perlu Nuha nak drive lama-lama. Tapi, kalau tinggal di rumah kita di atas bukit tu lagi baik,” katanya terus memberikan komen. Dia hanya menganggukkan kepalanya dan tidak mahu memberikan komen yang berlebihan kepada lelaki itu. gugup dia dengan frasa terakhir lelaki itu. Baginya, setahun perkenalan mereka, dia masih belum mengenali lelaki itu secara keseluruhannya.
            “Kenapa Nuha diam, tak betulkah kata abang tu?” soalnya pula bagaikan kehairanan. Dia mengangguk bagaikan dipaksa-paksa.
Dua minggu lamanya selepas bernikah dia pernah menunggu lelaki itu balik dari urusan perniagaannya. Dia melayan lelaki itu bagai raja tetapi akhirnya apa yang telah berlaku, lelaki itu hanya melayan dia seadanya. Balik dari pejabat terus tidur dan esok pagi, dia keluar lagi tanpa banyak kata. Makanan yang dimasaknya setiap hari tidak pernah disentuh oleh lelaki itu. Hanya dirinya yang menyibukkan dirinya bertanya itu dan ini sedangkan suaminya tetap kaku dalam tindakannya. Apakah makna semuanya itu? Sedangkan dia mempunyai cuti sekolah selama dua minggu lagi selepas nikah semata-mata hendak menyesuaikan diri dengan suaminya itu, tetapi apakah yang telah diperolehinya? Suaminya itu membawanya berbulan madu tetapi dia hanya memberitahu bahawa dia hendak mengahwini bekas kekasihnya dan memadukan dirinya? Adilkah segalanya bagi sepasang pengantin baru sepertinya? Dia sedar yang dirinya bukan dari golongan yang setaraf dengan lelaki itu. Itulah sebabnya dia bagaikan masih bermimpi dengan apa yang sedang berlaku kini!
            “Betul bang! Ya betul, memang betul!” katanya bagai ada getar di hujung suaranya. Dia masih terkejut dengan tindakan drastik suaminya ini. Sejak tadi, rasa terkejutnya belum hilang lagi kini dia datang lagi ke rumah tumpangannya ini. Apakah makna semuanya ini? Adakah kedatangan lelaki ini mempunyai tujuan lain selain hanya melawat? Bisiknya sendiri.
            “Nuha, abang datang ni sebab nak bawa Nuha keluar makan, pergilah siap!” kata Aliff Safwan lagi. Dia menarik nafas payah. Lelaki itu juga sukar hendak mengungkapkannya. Ah, dalam keterlewatan dia sampai ke rumah ini, lelaki itu mengajaknya lagi keluar, dia terasa sungguh letih.
            “Lain kalilah bang! Saya sangat penat ni! Lagipun saya dah makan tadi. Ketika ambil kereta di Putrajaya tadi saya singgah makan di gerai mamak! Jadi, saya dah kenyang sangat ni! Rasanya tak muat lagi di perut Nuha ni!” jawabnya, dia benar-benar ingin mengelakkan dirinya daripada lelaki yang telah menghancurkan harapannya selama ini. Kalau boleh dia tidak mahu berjumpa dengan lelaki itu lagi. Baginya, tidak ada harapan kedua itu.
            “Abang rindukan Nuha!” tiba-tiba tangannya disentuh dan lelaki itu mengungkapkan kerinduannya. Nuha Qarina hanya menundukkan pandangannya dan menarik tangannya perlahan. Dia benar-benar ingin menolak jauh-jauh lelaki itu. walaupun, bau minyak wangi Desire lelaki itu tidak pernah dilupakannya. Namun, kerana dia sendiri yang sudah dibuang begitu awal, menyebabkan dia selalu berasa nanar dan putus harapan kepada lelaki itu.
            “Bang, lain kalilah kita keluar ya. Saya sangat penat! Maafkan saya bang, saya benar-benar minta ampun. Lain kalilah abang datang lagi ya!” ulangnya lagi. Mata sayu lelaki itu dipandang. Dia tidak mahu melukakan hati lelaki itu, tidak pernah terniat hendak melakukannya. Tetapi, dia lebih terluka dengan tindakan lelaki itu.
            “Nuha, abang datang ni sebab nak minta maaf dengan apa yang telah abang lakukan. Abang harap Nuha akan maafkan abang dan terima abang semula! Kita mulakan hidup kita semula! Mungkin ada yang perlu diperbaiki. Memang abang yang salah, menduakan Nuha…” kata Aliff Safwan. Sayu suara itu. Ada getar di hujungnya.
            “Nuha pun nak minta ampun dan maaf kat abang, mana tahu selama ini saya tak melayan abang macam yang sepatutnya sehinggakan abang memadukan saya. Ampunkan saya bang dari hujung kaki hingga hujung rambut! Namun, untuk bersama sepeti dulu, Nuha tidak ada keyakinan lagi bang! Maafkanlah Nuha.” katanya memohon ampun, tambahan beberapa hari lagi dia akan berangkat ke luar negara. Lelaki itu tidak harus diberitahu.
Hati Nuha Qarina sudah tertutup kemas hendak menerima tawaran lelaki itu untuk memulakan hidup baru. Dia sudah hilang keyakinan diri terhadap lelaki itu. Tambahan lagi apabila dia sendiri menyedari betapa dia belum mengenali lelaki itu sepenuhnya. Sewaktu bertunang dengan lelaki itu, lelaki itu banyak menghabiskan waktunya di pejabat dan urusan perniagaannya di Semenanjung dan luar negeri. Mereka jarang berjumpa.
Kerjanya sebagai guru di sekolah menengah juga sangat sibuk. Kalau mereka berjumpa pun, mereka hanya bercerita di ruang rumah ibu bapanya dan selebihnya di talian telefon. Atau, sesekali makan di luar. Mungkin benar, mereka belum mengenali hati budi masing-masing dan sepatutnya mereka hanya berkenalan sebagai kawan bukan sebagai suami isteri.
“Abang yang sepatutnya minta maaf Nuha. abang yang silap selama ini. Abang datang ni bawa Nuha kembali ke rumah kita! Abang benar-benar menyesal dengan apa yang telah berlaku Nuha. Berikanlah abang kesempatan itu Nuha!” kata Aliff Safwan lagi bagaikan merayu dirinya.
Wajah isterinya direnung lama. Nuha Qarina benar-benar tidak berkeyakinan apatah lagi jadual penerbangannya ke luar negara kian dekat. Barangkali kalau dia tidak mengambil keputusan untuk belajar untuk belajar lagi, mereka masih ada harapan untuk bersama semula. Tetapi, apakan dayanya, dia harus melanjutkan pelajarannya yang tidak sampai ke mana.
            “Berikan saya waktu untuk berfikir bang! Bukan mudah menerimanya dalam waktu yang singkat ini. Saya bagaikan masih terkejut dengan apa yang berlaku. Berikan saya waktu! Tapi, saya benar-benar minta dilepaskan bang. Saya tidak mahu menjadi duri dalam hubungan kalian berdua!” katanya perlahan. air matanya bagaikan bergayut di lembah matanya yang bening itu.
Pantas lelaki itu menyambar tangannya lalu mengucupnya seolah-olah mereka adalah sepasang suami isteri yang sedang memadu kasih sayang itu. Pantas juga Nuha Qarina menarik semula tangannya. Dia tidak rela diperlakukan sesuka hati oleh lelaki itu sekalipun lelaki itu masih lagi suaminya. kemas pegangan lelaki itu, teramat sukar hendak dirungkai.
            “Maafkan abang sayang. Abang yang salah. Abang bersalah sayang! Maafkan abang sayang!” kata Aliff Safwan bertalu-talu.
            “Maafkan saya bang,. Tak baik kalau Kartika nampak bang! Kartika anggap kita sudah tidak ada hubungan suami isteri!” Katanya setelah menyedari tindakannya dan dilihatnya Aliff Safwan sangat terkejut dengan apa yang dilakukannya.
            “Nuha kan isteri abang, apa yang nak Nuha malu? Nuha, memang abang bersalah selama ini. Abang mengakuinya. Tapi abang benar-benar minta agar Nuha kembali ke pangkuan abang. Jangan tinggalkan abang Nuha! abang tak ingin berseorangan di rumah kita tu sayang.” Katanya lagi. Nafasnya termengah. Nuha Qarina hanya menganggukkan kepalanya.
            “Please bang. Jangan paksa Nuha. abang sudah ada pengganti Nuha. jangan buat Nuha begini bang! Nuha tahu yang Nuha tidak ada nilai di mata abang! Biarkanlah Nuha teruskan hidup Nuha begini bang,” katanya sayu. Sebak menguasai dada rumitnya. Nafasnya sesak. Lelaki itu tidak mahu melepaskannya. Dia bimbang lagi Kartika tiba-tiba keluar dan melihat perlakuan suaminya itu.
            “Berikanlah abang kesempatan Nuha. sekali ini saja. Abang janji akan memberikan yang terbaik buat Nuha dan anak-anak kita yang bakal lahir kelak!” rayunya lagi. ‘Anak?’ soalnya dalam hati. Dia tidak terfikir lagi tentang masa depan sebuah rumahtangga selepas suaminya meminta dia hendak berkahwin dengan bekas kekasihnya itu. hatinya menolak. Tetap menolak. Hatinya sudah beku.
            “Nanti akan Nuha fikirkan. Sekarang Nuha banyak kerja nak diselesaikan! Tak apakah kalau Nuha masuk ke bilik dan awak balik semula ke rumah mana-mana yang awak suka!” perintahnya perlahan. wajah lelaki yang masih memeluk pinggangnya itu dipandangnya.
            “Ya, abang akan berikan waktu selama manapun yang Nuha inginkan. Hmm, ini abang ada belikan Nuha hadiah. Nanti Nuha ambil ya! Kereta Nuha dah abang hantarkan. Oh ya Nuha, esok abang akan pergi ke London, ada meeting. Kiranya abang nak bawa Nuha ke sana, tapi…tak apalah kalau Nuha tak sudi!” katanya lagi sebelum berlalu.
            “Terima kasih bang. Jangan menyusahkan diri untuk Nuha bang. Kelak abang akan menyesal!” Katanya penuh sebak.
Dia menghantar pemergian lelaki itu dengan matanya. Seketika dia bengang sekali. Entah angin apa yang merasuknya sehingga dengan begitu cepat dia berubah. Melihat kotak berbungkus cantik itu, hati Nuha Qarina nanar sekali. Malam  dia mungkin  langsung tidak dapat mengemaskan barangnya apatah lagi melelapkan matanya! Walau sepicingpun ia tidak berlaku!