Wednesday, July 23, 2014

Novel Salwa Maisara bab 10

Bab 10

Selesai mengurus pendaftaran kemasukan ke bilik di resort itu, Salwa Maisara  terus sahaja menghempaskan tubuhnya di atas katil dengan tubuh meniarap. Hari sudah jauh malam. Tidak ada gunanya dia hendak pergi ke pantai. Air pun sudah naik pasang. Perasaannya terasa kosong dan terasa diri tidak dihargai. Apakah ada sebegini nasib gadis sepertinya yang dinikahkan lantas ditinggalkan?
Ah, memang dia tidak mampu hendak menerima keadaan itu. sakit hatinya namun apakah hatinya yang sakit ini dapat dikurangkan dengan hanya tidur dan berdiam diri? Ah, sukar dia. Sukar dia hendak menentukan rasa sakit ini. Akhirnya dia tertidur pada malam itu dengan perasaan yang haru biru.
            Pada waktu tengah malamnya dia tersedar. Dia bertemu dengan suaminya sendiri. Mereka bertemu di sebuah taman yang indah. Akhirnya dia terbangun dengan seluruh tubuhnya menggeletar. Mungkin tidak percaya akan kejadian itu.
            Dia tidak dapat lagi tidur selepas itu. Akhirnya dia mengerjakan solat Isyak yang belum sempat dia laksanakan tadi. selepas itu dia melaksanakan solat taubat, solat istikhorah dan sulat hajat. Kemudian dia bertafakur di atas sejadahnya.
            Dia memohon kepada Allah, jika benar jodohnya dengan suaminya Syed Budriz, dia memohon agar dia diberikan kemudahan dan keberkatan dalam hidupnya yang singkat ini. Tetapi seandainya suaminya sekarang ini bukan jodohnya, dia memohon juga agar dipermudahkan urusan mereka dan dipisahkan mereka secara baik.
Dia tidak mahu diberikan derita begini. Takkan dah kahwin tetapi hidupnya masih sendiri? Bukankah pernikahan itu menjadikan dia melaksanakan satu lagi tanggungjawab? Sekarang ni tanggungjawab apa yang dia nak buat? Dia tidak tahu bagaimana nanti mahu bercerita dengan ibu bapa mereka mengenai hal ini. Dia memohon keampunan kepada Allah.
Sesudah solat Isyak dan Solat hajat dan solat taubat, dia meneliti telefon bimbitnya. Dia tepuk kepala. Dia sudah terlupa menghubungi ibu bapanya sewaktu dia sampai tadi. dia juga terlupa mengaktifkan semula telefonnya. 30 miss called dari emaknya.
‘Alamak! Kasihan pula mak!’ bisiknya. Telefon masih ditelitinya. Dia melirik jam di telefonnya. Sudah jam 4.00 pagi. Dia tidak mahu mengganggu emaknya. Pasti emaknya penat. Dia pun mengecas telefonnya dan hendak tidur semula. Dia berasa masih penat setelah majlis pernikahan dan persandingannya petang tadi. namun apa yang menambah geramnya ialah sakit hati dengan kenyataan suaminya yang baru dinikahnya.
‘Patutkah dia cakap dia belum sedia nak memikul tanggungjawab? Patutkah dia nak hidup asing-asing walaupun mereka sudah sah nikah? Eh lelaki tu mukanya aje kacak tapi harap mukanya aje! Perangai hampeh!’ bisiknya sendirian. Dia masih geram dengan lelaki itu. wajah seperti iras Remy Ishak itu memang mengagumkannya. Wajahnya agak cerah dan kemerahan. Sekali pandang pun memang dia sudah jatuh suka. Ah, hanya suka bukan cinta! Tolaknya sendiri. Sebenarnya dia geram. Geram kepada lelaki itu.
Patutnya dia tolak sahaja lelaki itu. patutnya dia tolak sahaja permintaan ibu bapanya hendak menikahkan dia. patutnya dia tunggu sahaja lelaki yang sekerja dengannya meluahkan perasaannya dan mengajaknya menikah. Ah, dia kenapa mahu menerima desakan ibu bapanya? Dia masih muda. Kalau dah berumur pun apa salahnya. Dalam zaman moden ini, banyak gadis yang tida kahwin-kahwin, tak apa-apapun! Hanya ibu bapanya yang agak konvensional dalam hal-hal nikah kahwin ini. kawan-kawan sekerjanya ramai lagi yang tua daripadanya dan belum kahwin. Apa masalahnya? Dia tidak nampak masalah. dia nampak kegembiraan. Dan, dia yang tidak diakui isteri oleh suaminya hendak buat apa? Buat derk ajelah! Dia takkan ubah statusnya di pejabatnya. Dia takkan buat deklerasi yang dia sudah bernikah dan menjadi isteri. Dia peduli apa! Bisiknya masih geram.
Ah, sepatutnya dia sendiri sudah maafkan kerenah suaminya yang mahu hidup asing-asing dengannya. Mungkin sudah ditakdirkan hidupnya begini. Mungkin sudah ditakdirkan dia harus begini entah sampai bila. Tidak diakui suami dan hidup tetap begini! Namun, dia bertuah kerana dia masih begini. Tidak ada perubahan pun! Jadi, dia perlu buangkan rasa geram itu menjadi sebuah rasa syukur kepada Allah yang telah memberikan dia kehidupan begini. Dia tidak harus berasa geram dan mennagis dan terus menangis lagi. Cukuplah tiga jam yang lalu dia menangi tersedu-sedu kerana nasibnya yang tidak sama dengan isteri-isteri yang lain yang bahagia. Cukuplah!
Mulai esok dia harus meneruskan kehdupannya. Takkan dia mahu memilih untuk derita? Tidak! Dia memilih untuk meneruskan kehidupannya sebelum ini, bahagia dengan kawan-kawan sekerjanya dan kawan serumahnya. Rosnah! Ya Rosnah yang kini membawa pelajarnya ke Kundasang. Entah-entah dia sedang meratah strawberi di sana. Entah-entah dia ada bawa sebakul strawberi untknya. Siapa tahu!
Dia memilih untuk tersenyum dan kembali menyambung kehidupannya mulai minggu depan. Sehingga hujung minggu ini dia akan berada di sini, di resort ini. bukan selalu dia dapat duduk di sini. Selalunya hidupnya sibuk dengan tugasannya seharian. Dia rsa sibuknya mengalahkan perdana menteri pula. kalah ahli perniagaan paling terkaya di Malaysia ini.
Ah, kesibukan? Ya, dia pekerja yang setia dan workoholic. Yes, dia harus menyambung tugasnya. Mungkin semua perkara yang berlaku dalam hidupnya ini ada hikmahnya! Dia harus menelitinya dari sudut yang positif. Ya dia mahu kembali merancakkan hidupnya dalam kesibukan seperti mana Rosnah. Ya Nur Rosnah, kawan baiknya yang ceria dan gila kerja. Mereka ada persamaan tetapi tetap ada perbezaannya.
“Selepas ni tak dapatlah aku banyak masa dengan kau! Kau akan berkahwin. Pasti kau akan untukkan banyak masa untuk suami terchenta kau!” kata Rosnah. Dia tersengih. Dulu dia jawab lain.
Sekarang dia akan jawab begini, ‘Suami aku sibuk dengan kerja dia. aku pun kena sibukkan diri selagi kami belum ada anak!’ itulah yang akan dijawabnya nanti apabilal Rosnah bertanya mengapa dia tidak tinggal sebumbung dengan suaminya.
“Ya, aku kena selalu ada di sisi suami aku. Aku kan isteri mithali!” itulah jawapannya yang masih segar dalam ingatannya. Dia cemuh dirinya. Belum tahupun suaminya mahu terima dia atau tidak pada masa itu. masa itu dia pun belum nikah dengan suaminya itu.
“Baguslah tu! Aku doakan kau bahagia dan cepat dapat timang anak!” kata Rosnah lagi. Dia terus cubit paha Rosnah. Baru padan muka!
“Aku muda lagilah!” katanya.
“Mana ada! Kau dah tualah!” kata Rosnah mengusiknya. Mereka berkekekan ketawa. Gembira sungguh pada masa itu. Sekarang, gembira dan ketawa itu sudah hilang. Yang ada hanya sebuah kesedihan dan bersedia menghadapi hari sibuk seperti biasa!

“Ah, tidurlah!” katanya yang sudah menguap beberapa kali. Dia membaca al fatihah dan mula melelapkan matanya. oh lupa! Dia terbuntang mata pula. dia mengambil telefonnya dan memberitahu emaknya yang dia sudah sampai di Kota Kinabalu dengan suaminya. Dia rebahkan diri ke katil queen saiz itu.