Wednesday, November 16, 2016

Teaser Saat Cinta Membara 2

Teaser 2

“Perlukah saya hantar awak sehingga ke airport Imran?” soalnya kepada Imran apabila dua hari lagi lelaki itu akan balik ke Kota Kinabalu. Imran diam sambil memikir sesuatu. Dia 
masih menunggu jawapan lelaki ini.
“Sayang nak hantar abang ke?” soal Imran tersenyum kepadanya. Dia diam. 
Bagaimana dia hendak menghantar suaminya ke KLIA nanti kalau dia sendiri tidak 
ada kenderaan hendak ke sana? Dia menyesal pula menanyakan soalan itu kepada suaminya ini.
“Nak juga hantar …” jawabnya masih ragu tetapi sudah terlanjur dia membuka cerita suaminya hendak balik ke Kota Kinabalu.
“Masa tu ada exam tak?” dia memikirkan tarikh itu. Kebetulan hari Sabtu. Dia 
menggeleng.
“Tak ada exam atau kuliah. Mungkin bolehlah kalau saya nak hantar awak ke airport. Tapi balik nanti saya naik teksilah pula.” katanya seperti sedih pula. Selama beberapa hari 
di sini lelaki muka beku ini melayani dia dengan baik sekali.
“Nak hantar juga?” soal Imran lagi. Dia diam. Apa lagi yang dia hendak jawab? Kalau lelaki muka beku ini mahu dia menghantar, dia tidak ada masalah. Boleh sahaja. Mungkin 
dia boleh mengajak Nurin Aninah sebagai kawannya nanti. Terasa sayu pula apabila 
lelaki ini hendak pergi meninggalkannya.
“Mana-mana awaklah Imran. Mana yang baik saya ikut awak saja.” jawabnya. Imran 
sudah mendekatinya. Dia duduk di kerusi meja solek itu berasa tidak selesa pula.
“Rambut Sara sudah semakin panjang, jangan potong tahu. Abang suka rambut sayang begini.” kata lelaki muka beku ini sambil membelai rambutnya. Dia terasa geli pula. 
Semakin pula lelaki ini mengelus-ngelus rambut yang sepanjang bahu ini.
“Awak ni dah tukar topik kan?” soalnya pula terasa dadanya bagaikan berdendang 
lagu yang tidak menentu lagi. Lelaki ini ada-ada idea hendak mengganggu dirinya.
“Abang rasa tak perlu lah sayang nak menghantar abang. Lagipun sayang kan ada 
exam lagi minggu depan kan? Ada baiknya sayang belajar lagi. Janganlah menyusahkan sayang. Abang boleh balik sendiri nanti!” kata Imran berbisik di telinganya. Dia pandang muka beku suaminya ini. Betulkah?
“Tak menyesalkah kalau saya tak menghantar awak?” soalnya mengenyitkan 
matanya. Lelaki itu mengangguk. Dia yakin dengan keputusannya. Dia pula yang 
terasa sedih nanti jika melihat suaminya bakal meninggalkannya sekali lagi. Namun dia tidak boleh menghalang suaminya. Lelaki ini banyak komitmen lain di tempat kerjanya. 
“Abang tak menyesal. Abang akan hantar sayang ke rumah sayang dulu, baru abang pergi ke airport nanti. Sayang belajar lah ya. Ini pun dah final exam. Abang minta maaflah kalau kedatangan abang ke sini menyusahkan sayang.” kata Imran dengan keyakinan sambil mengelus rambutnya. Tiba-tiba telefon lelaki muka beku ini berbunyi. Agak jarang telefon lelaki ini berbunyi. Dia selalu menyediakan dalam mood senyap sahaja. 
“Tak apalah, mungkin ada juga hikmahnya.” katanya bersedia memaafkan suaminya. Dia kasihan kepada suaminya. Dia tidak mahu berhabisan menyalahkan suaminya. Selama ini terlalu banyak yang dia buat sehingga menyakitkan hati suaminya. Apa kata mereka berdamai pula. Kan….
“Alhamdulillah, terima kasih sayang kalau sayang sedia memaafkan abang.” kata 
Imran. Dia mengangguk dan memejamkan matanya apabila lelaki muka beku ini 
sudah mengucup kepalanya. 
“Jangan nak lebih-lebih pula ya.” katanya perlahan. Suaminya sudah memeluk bahunya. Dia pula masih 
memejamkan matanya. 
“Abang keluar sekejap ya.” kata Imran memohon izinnya. Dia hanya mengangguk. 
Berasa lega jika lelaki ini mahu keluar dari bilik mereka ini. Ini akan memberikan ruang untuk dia belajar lagi.
“Ya saya hendak mandi sekejap Imran.” katanya.
“Aduhai melepaslah abang!” dia ketawa. Lelaki ini bergurau lagi dengannya. 
 ***
“Assalamualaikum papa.” kedengaran papanya di hujung talian. Papanya menyambut 
salamnya. 
“Ya agak lama juga saya cuti papa. Maklumlah lama juga saya tak jumpa Sara.” katanya. Kedengaran tawa papanya di hujung talian. Papanya faham akan apa yang berlaku 
kepada mereka. 
“Kenapa papa?” soal Imran. 
“Imran harus balik segera ke sini.” kata papanya. Dia memang sudah membeli tiket 
balik ke Kota Kinabalu. Minggu depan cutinya sudah habis. Walaupun berat hati 
meninggalkan isterinya namun dia tidak ada pilihan, dia harus balik juga untuk 
meneruskan kerjanya di sana. 
“Kenapa papa? Ada masalahkah syarikat kita?” soalnya cemas. 
“Memang ada.” kata papanya. 
“Saya balik dua hari lagi papa. Lusa saya balik. Apabila saya balik nanti, semua kerja saya yang terbengkalai tu semua saya akan buat. Papa jangan risau.” jawabnya berjanji 
akan fokus kepada kerjanya selepas dia balik dari Kuala Lumpur.
“Papa rasa Im harus buat siasatan di bahagian kewangan kita. Pergerakan wang 
terlalu banyak yang sort. Papa rasa ada kesilapan tadbir di situ Im. Itu yang papa nak cakap kat Im.” kata papanya yang risau mengenai pergerakan kewangan syarikat. 
“Begini papa, nanti saya akan meminta laporan kewangan kita untuk tiga bulan 
terakhir ini daripada Alex.” katanya. Selama ini ada dua orang akauntan di pejabat 
mereka. Tetapi dia lebih rapat dengan Alex. Mungkin sebab Alex lebih muda lagi.
“Ok. Lagi satu Im.” kata papanya. Dia terjeda sedikit. 
“Apa dia papa?” soalnya. Dia tidak sabar hendak mendengar apa yang papanya 
hendak cakap selepas ini. 
“Projek hijau di Sandakan tu…” kata papanya lagi. Terbayang projek hijau yang 
mereka sedang buat di situ. 
“Kenapa dengan projek itu papa?” soalnya. Projek itu diamanahkan kepada anak 
saudara papanya, Ismail untuk memantau pergerakan kemajuan projek di situ. Apa 
lagi masalahnya? Setahunya Ismail sangat cekap dalam membuat kerjanya. Setiap minggu dia melaporkan kemajuan di situ. Ia dijangka siap dalam tempoh enam bulan lagi.
“Macam ada yang tidak kena. Papa hanya mahu Imran buat tumpuan lebih banyak ke projek itu. Sebab jika projek itu berjaya kita akan dapat beberapa projek lagi untuk projek di tempat lain.” kata papa. 
“Papa, takkan papa tak percaya dengan Ismail?” soalnya. Papanya diam. 
“Bukan tak percaya. Tapi papa hanya minta Im buat pemantauan lebih. Lepas ni 
nanti Im pergi ke situ. Buat lawatan secara mengejut ke situ.” kata papanya. Dia mengangguk. 
“Baik papa. Papa dan mama sihat kan?” soalnya pula. 
“Mama tu begitulah. Papa ni alhamdulillah. Tapi bagaimana dengan menantu papa, 
dia sihat tak?” Imran ketawa kecil.
“Menantu pula papa tanya. Anak papa tak tanya pula ya?” soalnya. Papa ketawa 
kecil.
“Sampaikan salam papa kepada Sara.” kata papanya pula.
 “Ya papa. Sara sihat saja papa. Sampaikan salam untuk mama ya papa. Tak lama 
lagi saya balik.” katanya. Dia memberi salam sebagai menutup perbualan mereka. 
 ***
“Siapa yang telefon?” soalnya kepada suaminya yang masuk ke bilik mereka dengan 
senyuman manis. 
“Papa yang telefon. Dia kirim salam.” jawab lelaki muka beku itu. 
“Apa hal? Ada masalahkah?” soalnya. Lelaki itu menggeleng.
“Papa tanya kenapa saya tak hubungi mereka. Dia kirim salam kat menantunya.” 
kata Imran. Dia mengangguk dan menjawab salam dalam diam.
“Oh macam tu.” katanya. 
“Papa marah awak lambat balik?” soalnya. Lelaki muka beku itu menggeleng.
“Taklah. Dia cuma tanya khabar kita saja.” kata Imran. Dia mengangguk.

Sunday, November 13, 2016

3 ENOVEL HARGA RM28


ASSALAMUALAIKUM DAN SELAMAT SEJAHTERA,

HARI INI SAYA NAK JUAL 3 ENOVEL IAITU; 

1. CINTA SANG PILOT

2. ISYARAT CINTA

3. KUIMPIKAN BAHAGIA

AKAN DIJUAL DENGAN HARGA RM28.00 DENGAN SYARAT MEMBELI SEMUA ENOVEL YANG SAYA TAWARKAN. TAWARAN INI HANYA SAH SEHINGGA 28 NOVEMBER 2016. 

JIKA NAK MEMBELI ENOVEL-ENOVEL DI ATAS BOLEHLAH EMEL SAYA DI ALAMAT imanasuha@yahoo.com UNTUK PERTANYAAN LANJUT.


TERIMA KASIH.



Sunday, September 4, 2016

ENOVEL CINTA

ASSALAMUALAIKUM

SESIAPA YANG HENDAK MEMBELI ENOVEL-ENOVEL DI DALAM BLOG INI, INILAH MASANYA. ENOVEL YANG ADA IALAH:

1. CINTA SANG PILOT - RM15

2. ISYARAT CINTA - RM15

3. KUIMPIKAN BAHAGIA - RM15

JIKA BELI SEMUA RM40.00 SAHAJA.


EMELKAN KE imanasuha@yahoo.com UNTUK TUJUAN PEMBELIAN. TK

Monday, April 4, 2016

TEASER 1 ENOVEL SAAT RINDU MEMBARA

TEASER 1

(SAAT RINDU MEMBARA)

Dia masuk ke dalam rumah. Entah kenapa dia terasa sunyi pula. Sudah 
hampir seminggu dia bersama dengan suaminya. Selepas ayah dan ibu
nya keluar bekerja, dia akan duduk di rumah bersama Imran. Tetapi hari 
ini Imran dipanggil bekerja pula. Kenapa dia rasa sunyi? Kenapa dunia 
bagaikan berada di dalam kotak? Sendirian dan terasing? Kenapa dan 
kenapa? Selalunya ada sahaja butir-butir pertelingkahan mereka tetapi hari ini hanya wajah lelaki ini sahaja 
yang bermain-main di anak matanya. Senyuman nakal suaminya. Kenyit mata suaminya. Renungan mata kuyu suaminya. Pelukan suaminya. Pegangan tangan
nya di tangan suaminya. Terjatuh tanpa sengaja di atas katil semalam. Ah lelaki itu juga yang buat pasal sehingga tubuh lelaki itu jatuh di atas 
tubuhnya. Bukan tak berat lelaki itu ya! Macam batu beratnya lelaki itu. 
Tubuh lelaki memanglah berat! Kenapa semua apa yang berlaku dia tidak dapat lupakan? Dah jantungnya pula bergetaran tidak tentu rasa. Apakah dia sudah jatuh cinta? Aduhai, ini tak boleh jadi ni. Jatuh cinta adalah 
sesuatu yang cuba dia hindarkan. Apatah lagi jatuh cinta kepada lelaki itu. Ah, apa sudah jadi sekarang?
Akhirnya satu kerja pun tak jadi ni! Bisiknya.
Dia naik ke biliknya. Dia terpandang suaminya yang menghempap 
tubuhnya semalam. Entah kenapa lelaki ini sentiasa bermain-main di matanya. Mungkinkah kerana selama ini lelaki ini tidak pernah 
berjauhan dengannya maka hari ini pagi ini dia terpaksa mengenang 
suaminya ini? Kenapa ya? Soalnya dengan penuh rasa yang ada taman 
dalam dadanya. Jantungnya pula bergetaran tidak pandai nak 
berhenti. 
“Kenapa aku begini? Tak pernah-pernah aku begini!” soalnya. Apatah lagi apabila mengingati lelaki itu 
hanya mengenakan tuala sahaja apabila keluar dari kamar mandi. 
Macam sengaja pula lelaki itu menunjukkan tubuhnya yang berbiji-biji itu. Jantungnya sudah berdebar hebat melihat suaminya mendekati
nya begitu dan memeluknya dalam keadaan begitu. Perasaan yang 
dingin pun menjadi hangat tiba-tiba pagi ini. Entah kenapa dia hanya membayangkan wajah kacak suaminya itu pagi ini. Kacakkah lelaki itu?
“Sayang, I love you...” itulah perkataan yang suaminya ucapkan 
apabila dia berada di dalam pelukan lelaki itu. Dia pula hanya 
menutup matanya. Apakah jawapan yang patut dia berikan pada masa dadanya ini bagaikan nak pecah. Dia rasakan semula dadanya sambil 
membayangkan wajah tampan suaminya. Ah, memang dia rasa nak 
mati!
Dia ternampak pula baju tidur lelaki itu di atas katil. Dia ambil baju itu. Dia kucup sepuas-puasnya baju itu. Masih terhidu-hidu wangian yang suaminya gunakan. Wangian Dunhill itu memang kegemaran suaminya. Ah, kenapa dia menyukai bau suaminya itu secara tiba-tiba pula. Ini tidak boleh jadi ni! 
“Sayang Sara, abang dah lama jatuh cinta kat Sara.” bagaikan 
terdengar-dengar elusan suara suaminya di telinganya pagi ini. Biasanya dia akan marah sahaja kepada lelaki ini jika dia memberitahu akan rasa cinta kepada dirinya. Selalunya pagi-pagi lagi suaminya akan memeluknya dan mengucapkan rasa cintanya kepadanya. Sedangkan dia pula macam batu, diam tak berkutik. Tapi 
memang debar dadanya terlalu susah dia hendak kawal. Selalu dia 
menolak sahaja keinginan suaminya disebabkan perasaannya yang 
masih berbolak balik begini. Kalau dia sudah bersedia, dia tidak akan berpura-pura. Itu janjinya.
“Awak ni gila kan! Asyik-asyik nak cakap perasaan awak tu kan! Kalau sudah sekali cakap tu 
sudahlah! Buat apa nak bising-bising! Entah-entah cinta awak tu hanya manis di mulut saja Imran! Itu saya tak suka!” katanya masih marah-marah pada permulaan mereka sama-sama. Entah kenapa sekarang dia terkenang-kenang akan kata-kata lelaki itu. Betapa kerasnya pendiriannya kepada suaminya sendiri. 
Bukankah berdosa kalau dia berbuat begitu?
Ah, kenapa dia asyik teringatkan lelaki itu. Apakah lelaki itu juga mengingatinya seperti mana dia mengingati lelaki itu? Selama ini dia tidak punya apa-apa perasaan kepada. Boleh sahaja selepas nikah hanya sekali mereka 
bertemu. Itupun cuti mereka hanya seminggu. Itupun dia hanya duduk di rumah ibunya dan dia tidak mahu menziarahi keluarga lelaki itu. 
Keluarga mentuanya pula datang ke rumah mereka. Ada dia kisah 
pada masa itu?
“Sayang...” terdengar-dengar suara lelaki itu. Eh angaunya dia. Benarkah dia sudah angau.
“Kenapa awak dipanggil kerja?” soalnya tidak puas hati apabila lelaki itu tiba-tiba memberitahu dia dipanggil kerja. Lelaki itu hanya tersenyum. Setahunya lelaki ini cuti seminggu disebabkan lelaki itu hendak membawanya 
pindah ke rumah baharunya.  
“Abang kena attend meting. Important meeting! Entah kenapa director board pula tiba-tiba nak jumpa!” rungut lelaki itu. Sepatutnya dia gembira kalau hari ini 
lelaki itu tidak ada di sisinya. Sepatutnya dia akan bahagia kerana 
lelaki itu sudah mula keluar bekerja. Sepatutnya dia sangat bahagia 
tetapi kenapa ada rindu pula bertandang dalam jiwanya? Sedangkan 
dia pula seperti tidak mahu melepaskan lelaki itu pergi dari sisinya.
“Sayang tak nak abang keluar ke?” soal lelaki itu seperti tahu ketidaksenangan hatinya. Dia menggeleng. Kenapa pula dia hendak mengangguk untuk menahan suaminya daripada bekerja pada pagi ini. Ah, lehernya 
ini tidak pula mahu bekerjasama dengannya. Kalau dia mengangguk 
alangkah eloknya!
“Tak lah, pergilah kerja. Awak dah lama cuti kan! Takkan nak tambah 
cuti pula!” katanya pura-pura membenarkan lelaki itu pergi bekerja pagia ini. Lelaki yang sedang duduk di birai katil itu cepat-cepat mendekatinya.
“Sayang nak abang cuti ke?” soal lelaki itu di telinganya. Mengucup 
telinga dan pipi montelnya. Dia geleng. Tidak ada gunanya dia hendak menghalang suaminya bekerja.
“Eh tak lah, awak kerjalah! Saya nak tidur!” katanya pura-pura marah. Entah dia akan dapat tidur atau tidak. Memang sah dia tidak akan dapat tidur.
“Sayang, kalau sayang nak abang cuti tak pe, abang minta kawan abang gantikan tempat abang!” kata lelaki ini lagi. Mungkin terlihat 
perubahan di wajahnya. Dia maniskan wajahnya dan berpaling kepada suaminya walaupun dengan dada berdebar hebat.
“Awak, saya tak nak awak asyik cuti! Nanti awak kena buang kerja siapa yang susah! Saya suka aje kalau awak kerja!” katanya berdepan 
dengan suaminya walaupun dengan matanya tertunduk. Suaminya 
sudah mengangkat dagunya.
“Sayang, kalau cakap dengan abang, pandang mata abang.” ah, 
ketika suaminya mengangkat dagunya tadi, jantungnya bagaikan 
sudah terbang entah ke laut atau ke langit. Terkejut dengan tindakan 
suaminya ini.
Betapa malunya dia hendak memandang mata suaminya. Kalau boleh dia mahu bersembunyi sahaja di bawah meja. 
“Sayang... Abang tunggu ni!” kata lelaki itu yang menunggu dia mengangkat wajahnya.
“Awak, tak per, awak pergilah kerja ya.” katanya menentang anak 
mata suaminya. Debaran dadanya menjadi menggila segila-gilanya! Lelaki itu pula sudah memeluk tubuhnya dan tanpa dia sangka dia sendiri membalas pelukan suaminya. Inikah yang dia mahukan selama 
ini? Dia menggeleng. Entah kenapa dia bertindak secepat itu. Selama 
ini dia asyik sahaja menolak pelukan lelaki itu. Malah kalau terpaksa 
dia akan mencubit lengan suaminya itu. Kenapa pagi tadi dia 
membalas pula pelukan suaminya?

Wednesday, February 10, 2016

ENOVEL: SAAT CINTA MEMBARA

INFO SEMASA

ENOVEL SAAT CINTA MEMBARA AKAN DIHENTIKAN PENULISANNYA DI BLOG INI DAN PENULIS SEDANG CUBA MENYIAPKAN ENOVEL INI SEHINGGA SELESAI. DOAKAN PENULIS YA.

PENULIS AKAN CUBA MEMBERIKAN TEASER2 UNTUK TIDAK MENGHAMPAKAN PEMBACA DI BLOG INI

TERIMA KASIH MASIH SETIA MENDATANGI BLOG INI.



TERIMA KASIH SEKALI LAGI.

TEASER 1: CINTA SANG PILOT

ASSALAMUALAIKUM SEMUA....

INI BUKAN BAB YANG SETERUSNYA BAGI ENOVEL CINTA SANG PILOT


Entah jam berapa Nukman Faris balik ke rumah pada malam itu aku sudah tidak sedar. Alih-alih tangannya sudah melekat di pinggangku dan kakinya yang agak memberat di kakiku. Bagaimana aku hendak menolak kakinya yang agak berat ini? Tangannya ini pun macam besi beratnya. Sukar aku hendak mengangkat tangannya ini. Macam dipaku pula. Melekat!
“Eh, macam mana ni?” soalku dalam gelap. Dia sudah membisik-bisik sesuatu dan menggigit telingaku. Aku terasa geli. Aku benci. Benci dengan kerenahnya ini. Mahu sahaja aku menolak tubuhnya ini. Namun aku tahu tubuh tegap ini tidak terkudrat aku hendak menolaknya. Akhirnya aku hanya mendiamkan diriku dan aku mengambil peluang jika dia melonggarkan pelukannya aku akan keluar dari pelukannya nanti. Bolehkah ini?
“Sayang, kenapa ni resah ni? Tadi kan dah janji kat abang kalau kat bilik boleh?” dalam gelap mataku membuntang dan mukaku membahang, jantungku bekerja keras kerana cukup terkejut. Janji apa pula ni? Dia masih bangun dan tangannya sudah bekerja meraba-raba di tubuh kecilku ini! Mak, ayah tolooong Tasya!
“Siapa kata? Saya tak kata apa-apa pun tadi!” soalku masih menolak tangannya yang gagah dan berat itu. Macam batu pula di pinggangku. Kalau pinggangku patah macam mana? Eh, lelaki ini selalu hendak menyusahkan aku. Kalau dia tidak menyusahkan aku boleh tak?
“Sayangkan cakap tadi. Nuraina kan saksi?” bisiknya. Aku mahu menangis. Mana ada aku mahu? Kalau pegang tangan bolehlah! Takkan dia nak minta yang bukan-bukan? Dia nak aku jalankan tugasku sebagai isteri sebenarnya? Takkan aku nak bantah pula? Kalau bantah, itu namanya aku akan dilaknat malaikat sehingga suamiku reda kepadaku. Argh!
“Mana ada!” tolakku perlahan. Dia sudah meminta aku menghadapnya. Dalam remang cahaya di bilik kami ini, aku pandang wajah mengharap itu. Aku pula masih berdolak-dalik. Sama ada mahu setuju atau tidak. Susahnya buat keputusan. Akhirnya aku mengangguk. 
“Sayang rela kan?” soalnya berbisik. Dia sudah memeluk aku. Mukaku sudah kepanasan walaupun di dalam penghawa dingin yang agak kuat di bilik ini. Tadi, adiknya yang memaksa-maksa aku bercakap mengenai bahagia. Sekarang abangnya pula meminta aku sesuatu yang terpaksa aku setujui. Bukan terpaksa tetapi itu sebenarnya tugas sebagai isteri yang sebenarnya, zahir dan batin! Kataku dalam hati. Aku bertekad untuk menjalankan tugas sebagai isteri dengan baik. Dengan baik dan penuh dedikasi sementara ibu bapa kami ada di rumah ini. Bagaimana? Ok tak janjiku itu?
“Kalau tak rela macam mana? Abang nak buat macam hari tu kan?” soalku. Dia mengucup tanganku yang sudah dibawa ke mulutnya. Aku tahu dia masih kesal dengan tindakannya. Sepatutnya aku tidak menyoal dia begitu. Berdosakah aku kerana cuba menyakiti hati suamiku sendiri? Sejahat manapun dia terhadapku, dia tetap suamiku. Aku terasa bersalah pula. 
“Abang takkan buat macam tu lagi sayang. Percayalah, abang sayangkan isteri abang ni, isteri abang dunia akhirat,” katanya mengelus pipiku pula. Aku pejam mata seketika.
“Abang janji?” kulihat dia mengangguk. Kuletakkan tanganku di dadanya, debar dadanya sama kuat dengan debar dadaku. Kami berpandangan seketika. Apakah selama ini dia pun begitu? Soalku dalam hati. 
“Abang akan janji sayang. Entah kenapa abang tak boleh nak kawal diri hari itu, ampunkan abang sayang,” katanya dengan sepenuh bisikan di telingaku. Aku angguk kemudiannya. 
“Apa boleh buat bang, ia sudah terjadi terpaksa saya terima dengan reda.” Kataku perlahan. Aku sendiripun tidak mahu memanjangkan persengketaan kami bersama maka lebih baik aku dan dia saling bermaafan. Tidaklah kami bermasam muka.
“Terima kasih sayang. Abang sayang isteri abang ni,” katanya mengucup tanganku pula. Aku menutup mataku bagi menikmati apa yang sedang aku hadapi.
“Terima kasih kalau sudi sayangkan saya.” Kataku perlahan. Kami saling berbisik. 
“Abang sentiasa sudi menjadi suami sayang. Abang harap kita akan menjadi suami isteri selama-lamanya.” Katanya pula. Aku hanya mengangguk. Pandangan kami bertaut. Walau hanya sesaat tetapi aku tetap terasa betapa berdegupnya jantungku dan betapa menggeletarnya tubuhku. Perasankah dia?
“Sayang bahagia sekarang kan?” aku pandang wajah dia. Kenapa lagi dia bertanya mengenai bahagia kami. Sebenarnya kami memang bahagia.
“Bahagia itu ada di hati. Abang bahagia tak kalau saya menjadi isteri abang? Bukankah abang terpaksa selama ini?” soalku ingin mengetahui hatinya yang paling tulus. Dia merenung aku. Kemudian dia mengangguk. Aku terasa sebak. Mungkin ini yang dinamakan dalam derita ada bahagia.
“Abang tidak terpaksa. Abang bahagia sejak abang mahu menerima sayang menjadi isteri abang untuk dunia dan akhirat sehingga ke anak cucu cicit kita sayang,” aku bahagia mendengar katanya. Tetapi aku masih ragu. Benarkah pengakuannya? Bagaimana dengan kekasihnya yang menunggu dia menceraikan aku?
“Kalau abang silap sayang tegurlah abang ya. Abang juga manusia biasa. Abang bukannya malaikat.” Katanya. Aku angguk lagi. Tatkala dia mendekatkan bibirnya ke bibirku, degupan jantungku semakin laju. 
“Abang cintakan sayang, sayang Tasya cintakan abang tak?” apakah aku harus menerima cintanya itu? Benarkah dia cintakan aku? Bukankah dia hanya sayangkan aku sebagai sepupunya? Namun soalan itu terhalang di hatiku sahaja. 
“Sayang, belum ada lagikah perasaan cinta kepada abang ni?” soalnya. Aku diam lagi. Diam tidak berkutik. Kenapa malam ini kedua-dua beradik ini menyoal aku dengan soalan yang sukar aku nak jawab?
“Benarkah abang cintakan saya?” soalku. Dia terus memeluk aku dengan sepenuh hatinya. Apakah dia hendak memberitahu aku tentang cintanya yang tulus?
“Abang, saya sukakan abang, saya kadang-kadang rindukan abang tapi cinta? Saya tak tahu lagi. Kalau benar cinta, nanti saya beritahu kat abang,” jawabku berterus-terang.
“Betul sayang rindukan abang?” soalnya. Aku angguk. Terasa malu sebab terlalu berani. Mahu sahaja aku tampar mulutku. 
“Tapi, hanya rindu sedikit bukan cinta maknanya tu!” masih mempertahankan perasaanku sendiri. Walhal kalau tanpa dia di sisiku aku bagaikan kucing kehilangan anak. Resah berpanjangan. 
“Abang akan tunggu cinta sayang,” katanya berbisik dengan penuh romantik di telingaku. Aku gosok telingaku perlahan. Aku pandang wajahnya mencari kebenaran. Apakah benar dia mencintai aku? Bagaimana dengan kekasihnya? Bukankah cinta pertama itu lebih bermakna berbanding cinta kedua?
“Bagaimana dengan kekasih abang? Kenapa cinta abang semurah ini?” soalku memohon kebenarannya. 
“Cinta murah? Ini cinta sebenar, cinta berlandaskan agama kita dan cinta kerana sayang isteri abang,” jawabnya. Mukanya sudah kelat. Ya Allah, benarkah sesungguhnya pengakuannya ini?
“Bolehlah ni kan?” soalnya. Aku takut pula tiba-tiba. Andainya selepas ini nasib baik tidak menyebelahiku, bagaimanakah kehidupanku tanpanya di sisiku. Tetapi aku pendamkan semuanya. Cuma aku sebak seketika. Tetapi tanggungjawab dan amanah tetap sudah tersurat. Aku tidak seharusnya menolak amanah dan tanggungjawab ini. 
Dia sudah kulihat tersenyum manis kepadaku lantas mengucup dahiku turun ke semua apa yang ada di wajahku hingga ke leherku. 
Akhirnya pada malam itu rasmilah kami menjadi suami isteri yang sebenarnya. Aku hanya menangis di dalam hati walaupun dia cakap dia cintakan aku tetapi aku tidak tahu sejauh mana pula cintanya kepada kekasihnya. Lelaki kan punya kuota sampai empat? Takutnya!

 ***

“Sayang menyesal?” soalnya ketika aku sudah membersihkan diriku. Aku geleng-geleng. Aku tidak akan memberitahunya semua ketakutanku selepas ini. Aku tidak akan mengongsikan dengannya. Aku takut sebenarnya. Dia sudah membawa aku ke dalam pelukannya sekali lagi. 
Aku tidak pernah menyesal dinikahkan dengannya. Apa yang aku kesalkan tuntutan perjanjian dan tagihan dari kekasihnya. Ah, biarlah dia yang selesaikan. Kataku yang sudah masuk ke dalam pelukannya. Dia mengelus dan mencium wangi dari rambutku yang sudah kusyampu wangi sebentar tadi.
“Abang mencintai sayang sampai akhir nafas abang, dunia akhirat.” Bisiknya. Air 
mataku bagaikan aliran sungai mengalir tenang. 
Ya Allah jika benar cinta kami berdua, satukanlah perasaan kami berdua hingga akhir hayat kami. Begitu dalam sebak aku berdoa.