Sunday, September 4, 2016

JUAL MURAH

ASSALAMUALAIKUM

SESIAPA YANG HENDAK MEMBELI ENOVEL-ENOVEL DI DALAM BLOG INI, INILAH MASANYA. ENOVEL YANG ADA IALAH:

1. CINTA SANG PILOT - RM15

2. ISYARAT CINTA - RM10

3. KUIMPIKAN BAHAGIA - RM10

JIKA BELI SEMUA RM30.00 SAHAJA.


EMELKAN KE imanasuha@yahoo.com UNTUK TUJUAN PEMBELIAN. TK

Monday, April 4, 2016

TEASER 1 ENOVEL SAAT RINDU MEMBARA

TEASER 1

(SAAT RINDU MEMBARA)

Dia masuk ke dalam rumah. Entah kenapa dia terasa sunyi pula. Sudah 
hampir seminggu dia bersama dengan suaminya. Selepas ayah dan ibunya keluar bekerja, dia akan duduk di rumah bersama Imran. Tetapi hari ini Imran dipanggil bekerja pula. Kenapa dia rasa sunyi? Kenapa dunia 
bagaikan berada di dalam kotak? Sendirian dan terasing? Kenapa dan 
kenapa? Selalunya ada sahaja butir-butir pertelingkahan mereka tetapi hari ini hanya wajah lelaki ini sahaja 
yang bermain-main di anak matanya. Senyuman nakal suaminya. Kenyit mata suaminya. Renungan mata kuyu suaminya. Pelukan suaminya. Pegangan tangannya di tangan suaminya. Terjatuh tanpa sengaja di atas katil semalam. Ah 
lelaki itu juga yang buat pasal sehingga tubuh lelaki itu jatuh di atas 
tubuhnya. Bukan tak berat lelaki itu ya! Macam batu beratnya lelaki itu. 
Tubuh lelaki memanglah berat! Kenapa semua apa yang berlaku dia tidak dapat lupakan? Dah jantungnya pula bergetaran tidak tentu rasa. Apakah dia sudah jatuh cinta? Aduhai, ini tak boleh jadi ni. Jatuh cinta adalah 
sesuatu yang cuba dia hindarkan. Apatah lagi jatuh cinta kepada lelaki itu. Ah, apa sudah jadi sekarang?
Akhirnya satu kerja pun tak jadi ni! Bisiknya.
Dia naik ke biliknya. Dia terpandang suaminya yang menghempap 
tubuhnya semalam. Entah kenapa lelaki ini sentiasa bermain-main di matanya. Mungkinkah kerana selama ini lelaki ini tidak pernah 
berjauhan dengannya maka hari ini pagi ini dia terpaksa mengenang suaminya ini? Kenapa ya? Soalnya dengan penuh rasa yang ada taman 
dalam dadanya. Jantungnya pula bergetaran tidak pandai nak 
berhenti. 
“Kenapa aku begini? Tak pernah-pernah aku begini!” soalnya. Apatah lagi apabila mengingati lelaki itu 
hanya mengenakan tuala sahaja apabila keluar dari kamar mandi. Macam sengaja pula lelaki itu menunjukkan tubuhnya yang berbiji-biji itu. Jantungnya sudah berdebar hebat melihat suaminya mendekatinya begitu dan memeluknya dalam keadaan begitu. Perasaan yang dingin pun menjadi hangat tiba-tiba pagi ini. Entah kenapa dia hanya membayangkan wajah kacak suaminya itu pagi ini. Kacakkah lelaki itu?
“Sayang, I love you...” itulah perkataan yang suaminya ucapkan apabila dia berada di dalam pelukan lelaki itu. Dia pula hanya menutup matanya. Apakah jawapan yang patut dia berikan pada masa dadanya ini bagaikan nak pecah. Dia rasakan semula dadanya sambil membayangkan wajah tampan suaminya. Ah, memang dia rasa nak mati!
Dia ternampak pula baju tidur lelaki itu di atas katil. Dia ambil baju itu. Dia kucup sepuas-puasnya baju itu. Masih terhidu-hidu wangian yang suaminya gunakan. Wangian Dunhill itu memang kegemaran suaminya. Ah, kenapa dia menyukai bau suaminya itu secara tiba-tiba pula. Ini tidak boleh jadi ni! 
“Sayang Sara, abang dah lama jatuh cinta kat Sara.” bagaikan 
terdengar-dengar elusan suara suaminya di telinganya pagi ini. Biasanya dia akan marah sahaja kepada lelaki ini jika dia memberitahu akan rasa cinta kepada dirinya. Selalunya pagi-pagi lagi suaminya akan memeluknya dan mengucapkan rasa cintanya kepadanya. Sedangkan dia pula macam batu, diam tak berkutik. Tapi memang debar dadanya terlalu susah dia hendak kawal. Selalu dia menolak
 sahaja keinginan suaminya disebabkan perasaannya yang masih berbolak balik begini. Kalau dia sudah bersedia, dia tidak akan berpura-pura. Itu janjinya.
“Awak ni gila kan! Asyik-asyik nak cakap perasaan awak tu kan! Kalau sudah sekali cakap tu sudahlah! Buat apa nak bising-bising! Entah-entah cinta awak tu hanya manis di mulut saja Imran! Itu saya tak suka!” katanya masih marah-marah pada permulaan mereka sama-sama. Entah kenapa sekarang dia terkenang-kenang akan kata-kata lelaki itu. Betapa kerasnya pendiriannya kepada suaminya sendiri. 
Bukankah berdosa kalau dia berbuat begitu?
Ah, kenapa dia asyik teringatkan lelaki itu. Apakah lelaki itu juga mengingatinya seperti mana dia mengingati lelaki itu? Selama ini dia tidak punya apa-apa perasaan kepada. Boleh sahaja selepas nikah hanya sekali mereka bertemu. Itupun cuti mereka hanya seminggu. Itupun dia hanya duduk di 
rumah ibunya dan dia tidak mahu menziarahi keluarga lelaki itu. Keluarga mentuanya pula datang ke rumah mereka. Ada dia kisah pada masa
 itu?
“Sayang...” terdengar-dengar suara lelaki itu. Eh angaunya dia. Benarkah dia sudah angau.
“Kenapa awak dipanggil kerja?” soalnya tidak puas hati apabila lelaki itu tiba-tiba memberitahu dia dipanggil kerja. Lelaki itu hanya tersenyum. Setahunya lelaki ini cuti seminggu disebabkan lelaki itu hendak membawanya pindah ke rumah baharunya.  
“Abang kena attend meting. Important meeting! Entah kenapa director board pula tiba-tiba nak jumpa!” rungut lelaki itu. Sepatutnya dia gembira kalau hari ini 
lelaki itu tidak ada di sisinya. Sepatutnya dia akan bahagia kerana lelaki itu sudah mula keluar bekerja. Sepatutnya dia sangat bahagia tetapi 
kenapa ada rindu pula bertandang dalam jiwanya? Sedangkan dia 
pula seperti tidak mahu melepaskan lelaki itu pergi dari sisinya.
“Sayang tak nak abang keluar ke?” soal lelaki itu seperti tahu ketidaksenangan hatinya. Dia menggeleng. Kenapa pula dia hendak mengangguk untuk menahan suaminya daripada bekerja pada pagi ini. Ah, lehernya 
ini tidak pula mahu bekerjasama dengannya. Kalau dia mengangguk 
alangkah eloknya!
“Tak lah, pergilah kerja. Awak dah lama cuti kan! Takkan nak tambah 
cuti pula!” katanya pura-pura membenarkan lelaki itu pergi bekerja pagia ini. Lelaki yang sedang duduk di birai katil itu cepat-cepat mendekatinya.
“Sayang nak abang cuti ke?” soal lelaki itu di telinganya. Mengucup 
telinga dan pipi montelnya. Dia geleng. Tidak ada gunanya dia hendak menghalang suaminya bekerja.
“Eh tak lah, awak kerjalah! Saya nak tidur!” katanya pura-pura marah. Entah dia akan dapat tidur atau tidak. Memang sah dia tidak akan dapat tidur.
“Sayang, kalau sayang nak abang cuti tak pe, abang minta kawan abang gantikan tempat abang!” kata lelaki ini lagi. Mungkin terlihat perubahan di wajahnya. Dia maniskan wajahnya dan berpaling kepada suaminya 
walaupun dengan dada berdebar hebat.
“Awak, saya tak nak awak asyik cuti! Nanti awak kena buang kerja siapa yang susah! Saya suka aje kalau awak kerja!” katanya berdepan dengan suaminya walaupun dengan matanya tertunduk. Suaminya sudah mengangkat dagunya.
“Sayang, kalau cakap dengan abang, pandang mata abang.” ah, 
ketika suaminya mengangkat dagunya tadi, jantungnya bagaikan sudah terbang entah ke laut atau ke langit. Terkejut dengan tindakan 
suaminya ini.
Betapa malunya dia hendak memandang mata suaminya. Kalau boleh dia mahu bersembunyi sahaja di bawah meja. 
“Sayang... Abang tunggu ni!” kata lelaki itu yang menunggu dia mengangkat wajahnya.
“Awak, tak per, awak pergilah kerja ya.” katanya menentang anak 
mata suaminya. Debaran dadanya menjadi menggila segila-gilanya! Lelaki itu pula sudah memeluk tubuhnya dan tanpa dia sangka dia sendiri membalas pelukan suaminya. Inikah yang dia mahukan selama 
ini? Dia menggeleng. Entah kenapa dia bertindak secepat itu. Selama 
ini dia asyik sahaja menolak pelukan lelaki itu. Malah kalau terpaksa 
dia akan mencubit lengan suaminya itu. Kenapa pagi tadi dia 
membalas pula pelukan suaminya?

Wednesday, February 10, 2016

ENOVEL: SAAT CINTA MEMBARA

INFO SEMASA

ENOVEL SAAT CINTA MEMBARA AKAN DIHENTIKAN PENULISANNYA DI BLOG INI DAN PENULIS SEDANG CUBA MENYIAPKAN ENOVEL INI SEHINGGA SELESAI. DOAKAN PENULIS YA.

PENULIS AKAN CUBA MEMBERIKAN TEASER2 UNTUK TIDAK MENGHAMPAKAN PEMBACA DI BLOG INI

TERIMA KASIH MASIH SETIA MENDATANGI BLOG INI.



TERIMA KASIH SEKALI LAGI.

TEASER 1: CINTA SANG PILOT

ASSALAMUALAIKUM SEMUA....

INI BUKAN BAB YANG SETERUSNYA BAGI ENOVEL CINTA SANG PILOT


Entah jam berapa Nukman Faris balik ke rumah pada malam itu aku sudah tidak sedar. Alih-alih tangannya sudah melekat di pinggangku dan kakinya yang agak memberat di kakiku. Bagaimana aku hendak menolak kakinya yang agak berat ini? Tangannya ini pun macam besi beratnya. Sukar aku hendak mengangkat tangannya ini. Macam dipaku pula. Melekat!
“Eh, macam mana ni?” soalku dalam gelap. Dia sudah membisik-bisik sesuatu dan menggigit telingaku. Aku terasa geli. Aku benci. Benci dengan kerenahnya ini. Mahu sahaja aku menolak tubuhnya ini. Namun aku tahu tubuh tegap ini tidak terkudrat aku hendak menolaknya. Akhirnya aku hanya mendiamkan diriku dan aku mengambil peluang jika dia melonggarkan pelukannya aku akan keluar dari pelukannya nanti. Bolehkah ini?
“Sayang, kenapa ni resah ni? Tadi kan dah janji kat abang kalau kat bilik boleh?” dalam gelap mataku membuntang dan mukaku membahang, jantungku bekerja keras kerana cukup terkejut. Janji apa pula ni? Dia masih bangun dan tangannya sudah bekerja meraba-raba di tubuh kecilku ini! Mak, ayah tolooong Tasya!
“Siapa kata? Saya tak kata apa-apa pun tadi!” soalku masih menolak tangannya yang gagah dan berat itu. Macam batu pula di pinggangku. Kalau pinggangku patah macam mana? Eh, lelaki ini selalu hendak menyusahkan aku. Kalau dia tidak menyusahkan aku boleh tak?
“Sayangkan cakap tadi. Nuraina kan saksi?” bisiknya. Aku mahu menangis. Mana ada aku mahu? Kalau pegang tangan bolehlah! Takkan dia nak minta yang bukan-bukan? Dia nak aku jalankan tugasku sebagai isteri sebenarnya? Takkan aku nak bantah pula? Kalau bantah, itu namanya aku akan dilaknat malaikat sehingga suamiku reda kepadaku. Argh!
“Mana ada!” tolakku perlahan. Dia sudah meminta aku menghadapnya. Dalam remang cahaya di bilik kami ini, aku pandang wajah mengharap itu. Aku pula masih berdolak-dalik. Sama ada mahu setuju atau tidak. Susahnya buat keputusan. Akhirnya aku mengangguk. 
“Sayang rela kan?” soalnya berbisik. Dia sudah memeluk aku. Mukaku sudah kepanasan walaupun di dalam penghawa dingin yang agak kuat di bilik ini. Tadi, adiknya yang memaksa-maksa aku bercakap mengenai bahagia. Sekarang abangnya pula meminta aku sesuatu yang terpaksa aku setujui. Bukan terpaksa tetapi itu sebenarnya tugas sebagai isteri yang sebenarnya, zahir dan batin! Kataku dalam hati. Aku bertekad untuk menjalankan tugas sebagai isteri dengan baik. Dengan baik dan penuh dedikasi sementara ibu bapa kami ada di rumah ini. Bagaimana? Ok tak janjiku itu?
“Kalau tak rela macam mana? Abang nak buat macam hari tu kan?” soalku. Dia mengucup tanganku yang sudah dibawa ke mulutnya. Aku tahu dia masih kesal dengan tindakannya. Sepatutnya aku tidak menyoal dia begitu. Berdosakah aku kerana cuba menyakiti hati suamiku sendiri? Sejahat manapun dia terhadapku, dia tetap suamiku. Aku terasa bersalah pula. 
“Abang takkan buat macam tu lagi sayang. Percayalah, abang sayangkan isteri abang ni, isteri abang dunia akhirat,” katanya mengelus pipiku pula. Aku pejam mata seketika.
“Abang janji?” kulihat dia mengangguk. Kuletakkan tanganku di dadanya, debar dadanya sama kuat dengan debar dadaku. Kami berpandangan seketika. Apakah selama ini dia pun begitu? Soalku dalam hati. 
“Abang akan janji sayang. Entah kenapa abang tak boleh nak kawal diri hari itu, ampunkan abang sayang,” katanya dengan sepenuh bisikan di telingaku. Aku angguk kemudiannya. 
“Apa boleh buat bang, ia sudah terjadi terpaksa saya terima dengan reda.” Kataku perlahan. Aku sendiripun tidak mahu memanjangkan persengketaan kami bersama maka lebih baik aku dan dia saling bermaafan. Tidaklah kami bermasam muka.
“Terima kasih sayang. Abang sayang isteri abang ni,” katanya mengucup tanganku pula. Aku menutup mataku bagi menikmati apa yang sedang aku hadapi.
“Terima kasih kalau sudi sayangkan saya.” Kataku perlahan. Kami saling berbisik. 
“Abang sentiasa sudi menjadi suami sayang. Abang harap kita akan menjadi suami isteri selama-lamanya.” Katanya pula. Aku hanya mengangguk. Pandangan kami bertaut. Walau hanya sesaat tetapi aku tetap terasa betapa berdegupnya jantungku dan betapa menggeletarnya tubuhku. Perasankah dia?
“Sayang bahagia sekarang kan?” aku pandang wajah dia. Kenapa lagi dia bertanya mengenai bahagia kami. Sebenarnya kami memang bahagia.
“Bahagia itu ada di hati. Abang bahagia tak kalau saya menjadi isteri abang? Bukankah abang terpaksa selama ini?” soalku ingin mengetahui hatinya yang paling tulus. Dia merenung aku. Kemudian dia mengangguk. Aku terasa sebak. Mungkin ini yang dinamakan dalam derita ada bahagia.
“Abang tidak terpaksa. Abang bahagia sejak abang mahu menerima sayang menjadi isteri abang untuk dunia dan akhirat sehingga ke anak cucu cicit kita sayang,” aku bahagia mendengar katanya. Tetapi aku masih ragu. Benarkah pengakuannya? Bagaimana dengan kekasihnya yang menunggu dia menceraikan aku?
“Kalau abang silap sayang tegurlah abang ya. Abang juga manusia biasa. Abang bukannya malaikat.” Katanya. Aku angguk lagi. Tatkala dia mendekatkan bibirnya ke bibirku, degupan jantungku semakin laju. 
“Abang cintakan sayang, sayang Tasya cintakan abang tak?” apakah aku harus menerima cintanya itu? Benarkah dia cintakan aku? Bukankah dia hanya sayangkan aku sebagai sepupunya? Namun soalan itu terhalang di hatiku sahaja. 
“Sayang, belum ada lagikah perasaan cinta kepada abang ni?” soalnya. Aku diam lagi. Diam tidak berkutik. Kenapa malam ini kedua-dua beradik ini menyoal aku dengan soalan yang sukar aku nak jawab?
“Benarkah abang cintakan saya?” soalku. Dia terus memeluk aku dengan sepenuh hatinya. Apakah dia hendak memberitahu aku tentang cintanya yang tulus?
“Abang, saya sukakan abang, saya kadang-kadang rindukan abang tapi cinta? Saya tak tahu lagi. Kalau benar cinta, nanti saya beritahu kat abang,” jawabku berterus-terang.
“Betul sayang rindukan abang?” soalnya. Aku angguk. Terasa malu sebab terlalu berani. Mahu sahaja aku tampar mulutku. 
“Tapi, hanya rindu sedikit bukan cinta maknanya tu!” masih mempertahankan perasaanku sendiri. Walhal kalau tanpa dia di sisiku aku bagaikan kucing kehilangan anak. Resah berpanjangan. 
“Abang akan tunggu cinta sayang,” katanya berbisik dengan penuh romantik di telingaku. Aku gosok telingaku perlahan. Aku pandang wajahnya mencari kebenaran. Apakah benar dia mencintai aku? Bagaimana dengan kekasihnya? Bukankah cinta pertama itu lebih bermakna berbanding cinta kedua?
“Bagaimana dengan kekasih abang? Kenapa cinta abang semurah ini?” soalku memohon kebenarannya. 
“Cinta murah? Ini cinta sebenar, cinta berlandaskan agama kita dan cinta kerana sayang isteri abang,” jawabnya. Mukanya sudah kelat. Ya Allah, benarkah sesungguhnya pengakuannya ini?
“Bolehlah ni kan?” soalnya. Aku takut pula tiba-tiba. Andainya selepas ini nasib baik tidak menyebelahiku, bagaimanakah kehidupanku tanpanya di sisiku. Tetapi aku pendamkan semuanya. Cuma aku sebak seketika. Tetapi tanggungjawab dan amanah tetap sudah tersurat. Aku tidak seharusnya menolak amanah dan tanggungjawab ini. 
Dia sudah kulihat tersenyum manis kepadaku lantas mengucup dahiku turun ke semua apa yang ada di wajahku hingga ke leherku. 
Akhirnya pada malam itu rasmilah kami menjadi suami isteri yang sebenarnya. Aku hanya menangis di dalam hati walaupun dia cakap dia cintakan aku tetapi aku tidak tahu sejauh mana pula cintanya kepada kekasihnya. Lelaki kan punya kuota sampai empat? Takutnya!

 ***

“Sayang menyesal?” soalnya ketika aku sudah membersihkan diriku. Aku geleng-geleng. Aku tidak akan memberitahunya semua ketakutanku selepas ini. Aku tidak akan mengongsikan dengannya. Aku takut sebenarnya. Dia sudah membawa aku ke dalam pelukannya sekali lagi. 
Aku tidak pernah menyesal dinikahkan dengannya. Apa yang aku kesalkan tuntutan perjanjian dan tagihan dari kekasihnya. Ah, biarlah dia yang selesaikan. Kataku yang sudah masuk ke dalam pelukannya. Dia mengelus dan mencium wangi dari rambutku yang sudah kusyampu wangi sebentar tadi.
“Abang mencintai sayang sampai akhir nafas abang, dunia akhirat.” Bisiknya. Air 
mataku bagaikan aliran sungai mengalir tenang. 
Ya Allah jika benar cinta kami berdua, satukanlah perasaan kami berdua hingga akhir hayat kami. Begitu dalam sebak aku berdoa. 


Thursday, January 7, 2016

Enovel Saat Cinta Membara Bab 27

“Lepas ni kita balik ya.” pintanya. Dia sudah rindu kepada ibunya. Tetapi dia tahu ibunya tidak akan lekat di rumah kalau petang-petang begini. Ada-ada sahaja aktivitinya. Ibunya aktif berpersatuan sejak akhir-akhir ini.
“Balik?” soal lelaki ini. Dia angguk. Dia tidak mahu berlama-lama di pusat membeli belah kegemaran lelaki ini. Sesak nafasnya. Apatah lagi lelaki ini yang tidak lepas-lepas memegang tangannya. Sakit sungguh hatinya. 
“Kita nak pergi nengok wayang lah sayang!” buntang matanya. Tengok wayang pula? Sudahlah dia kepenatan dan dia memang tidak biasa berjalan berjam-jam di pusat membeli belah ini.
“Nengok wayang? Movie apa yang bagus? Awak saya tak biasa tengok wayang sebenarnya. Kalau awak nak juga awak beli aje di Astro First. Saya tak suka tengok wayang di sini!” katanya. Paling-paling dia suka melihat drama Thailand. Adakah ditayangkan sekarang?
“Sayang, bila lagi kita nak keluar tengok wayang? Minggu depan kita sibuk nak pindah rumah, ada majlis di rumah kita sikit dan balik kampung lawat mama abang di kampung. Jadi sekarang lah masanya. Lagipun dah berdua degan isteri ni takkan tak boleh nak beramah mesra dengan isteri kan?” dia semakin cuak. Lelaki ini memang suka-suka hati dia lah.
“Lain kali lah awak. Saya penat ni! Lagipun yang mernacang nak pindah tu awak! Bukan saya!” katanya memberi alasan. Sebenarnya dia tidak mahu ikut campur dalam urusan dengan lelaki ini tetapi apakan daya dia sudah bernikah dengan lelaki ini. Dia sepatutnya ambil tahu semua pergerakan lelaki ini. Ah, tidak!
“Abang dah beli tiket sebenarnya!” kata lelaki ini. Bulat matanya. Mahu sahaja dia pengsan di situ juga. Dia sudahlah kepenatan. Dia mana tahan kalau berjalan-jalan lebih-lebih dengan lelaki yang perasan bagus ini.
“Dah beli? Bila masa awak beli?” soalnya bulat matanya. Lelaki ini pula tersengih-sengih memandangnya. 
“Abang beli online lah sayang! Abang malas nak berebut-rebut beli berbaris lagi! Lagipun ibu dah tahu kita akan balik lambat hari ni! Kalau tak balik pun tak pe!” dia sudah ketuk dahinya. Lelaki ini memang penuh dengan perancangannya yang tersendiri terhadap dirinya. Aduhai!
“Pandai lah awak ni kan! Saya ni sebenarnya nak balik nak berehat! Saya penat dengan sikap awak ni! Saya tak biasa ada awak dekat dengan saya! Selama ini saya seronok aje dengan ibu dan adik-adik saya!” katanya sudah berterus terang dengan lelaki ini. Geram sungguh dia. Mahu telan pun ada lelaki ini. Lelaki inisudah ketawa. 
“Itu dulu masa tak de suami bolehlah! Sekarang ni abang dah ada. Kenalah sayang biasakan diri dengan suami. Tak lama lagi kita ada anak! Tentulah kita akan lebih bahagia kan sayang! Sayang tak suka kita ada anak?” kata lelaki ini. Naik berbulu telinganya mendengar kata-kata lelaki ini tentang anak. Dia kalau boleh belum bersedia segala-galanya tentang rumah tangga. Ah kalau boleh... Semuanya hanya kalau boleh. Sekarang pula lelaki ini cakap yang bukan-bukan pula. Aduhai!
“In your dreams lah ya Imran! Dah berapa kali saya cakap yang saya tak suka, tak sukalah!” katanya cuak. Sudah berkali-kali lelaki ini cakap nak ada anak. Kalau cakapnya ini dimakbulkan Allah macam mana? Alahai suami?
“Memang semuanya bermula dengan mimpi. Lama-lama nanti kita akan biasalah tu sayang! Biasa berdua kan!” kata lelaki ini lagi. Ada-ada sahaja katanya semuanya dibalas dengan hebat oleh lelaki ini. Entah-entah dia ni memang juara bahas di universitinya dahulu. Huh!
“Sudahlah awak dengan mimpi awak tu ya! Saya tak suka tak sukalah!” katanya geram. Lelaki ini mengeluarkan tiket wayangnya di poket selauarnya. 
“Jom lah kita makan dulu. Nanti sayang lapar abang juga yang susah. Jom kita makan!” kata lelaki sambil memegang tangannya. Dia hanya mengikut walaupun selalu berasa cuak dengan sikap lelaki ini tetapi lelaki ini pandai mengambil hatinya. Pandai melayan kerenahnya kalau sudah berada di luar kawasan keluarganya. Dia suka juga dengan sikapnya ini tetapi entah kenapa dia masih belum dapat menerima lelaki ini dalam hatinya. Kenapa ya?
“Makan pula?” soalnya cuak.
“Ya lah, kita makan dulu. Tadi sayang kata sayang penat, kita duduk dulu di Restoran Takwa Maju tu then lepas ni ada sejam lagi baru kita pergi tengok wayang. Jangan risau. Temankan abang aje ya. Kalau sayang nak tidur di bahu abang pun tak pe!” kata lelaki ini membuatkan dia mahu ketawa. Boleh pula dia nak tidur di bahu lelaki ini? Soalnya dalam hati. 
“In your dreams!” katanya lagi. 
“Tak nak sudah! Abang offer sekali saja tahu!” kata lelaki ini.
“Imran, jangan nak perasan ok!” katanya. 
“Perasan apa pula ni?” soal lelaki ini pula.
“Eh dia yang perasan!” katanya tidak mahu mengalah. Akhirnya dia sudah duduk di depan lelaki ini dengan muka yang cuak. Lelaki ini sudah meminta dua nasi ayam dan air lemon sejuk. Dia pula masih dengan mood marah dan marah.
“Makan ya sayang. Jangan nak marah-marah!” kata lelaki ini masih hendak memulakan kemarahanya.
“Awak ni kalau tak buat saya marah dalam sehari tak boleh ke?” soalnya. 
“Mana ada.” kata lelaki itu. 
“Bila masa awak nak bawa saya ke kedai buku? Kedai buku  tu di tingkat dua aje! Jangan buat-buat tak tahu ya!” katanya. 
“Ya lah sayang, makan cepat-cepat nanti abang bawa sayang tengok buku pula.” kata lelaki ini. Dia sudah tersenyum. Harapannya hendak melihat buku-buku terbaharu di pasaran akan terlaksana akhirnya. 
“Terima kasih awak!” katanya yang sudah mengucup pipi lelaki ini tanpa sengaja. Selalu sahaja dia mengucup pipi ibunya jika ibunya sudah membelikan dia barang kesukaannya. Ah dia perasan lelaki ini macam ibunya pula. Lelaki ini sudah tegakkan badan dan bulat matanya yang agak kecil itu. Mungkin terkejut dengan tindakannya. 
“Sukanya hati abang kalau sayang selalu buat macam tu kat abang!” kata lelaki ini dengan wajah yang agak merah. Dia pula memang sudah terlajak malu.
“Mana ada! Saya tak sengajalah!” katanya menundukkan pandangannya ke lantai.
“Tak pe abang tak marah pun!” kata lelaki ini membuatkan mukanya semakin membahang.
“Ah sudahlah awak! Diam-diam sudahlah! Malas saya nak layan awak ni!” kata lelaki ini. Lelaki ini tambah ketawa dengan sikapnya. Dia betul-betul tidak sengaja tadi.
“Sayang, siapa yang tidak gembira kalau isteri sendiri sudah mengucup pipi abang ni! Memang gembira sangat lah!” kata lelaki itu yang sudah membawa tangannya ke pipinya sendiri. Betapa syahdunya suasana itu.
“Maafkan saya awak, saya tak sengaja. Selalunya ibu saya selalu buat kejutan kepada saya dan saya akan mengucup pipinya!” katanya perlahan masih menahan malu dan ribut di dadanya.
“Tak pe sayang, abang gembira!” kata lelaki ini. Dia diam dan apabila nasi ayam sudah tiba di depan mereka, mereka makan tanpa bersuara. Lagipun dia mahu cepat siap makan dan menuju ke kedai buku Popular. Suka hati dia!

Wednesday, December 30, 2015

Enovel Saat Cinta Membara Bab 26

“Awak, cukup-cukup lah awak beli baju tu! Dah banyak dah tu! Tadi tu pun dah dekat seribu awak bayar! Banyak mana duit awak ni? Saya ni tak kerja lagi awak,” katanya melarang suaminya ini membelikan dia segala baju kurung dan jubah. Laa, mahal pula tu. Kalau lihat harga, memang bukan harga yang mampu dia miliki. Memang ayahnya selalu memanjakannya tetapi bukan selalu. Hanya jika ada hari-hari tertentu sahaja. Segala baju-baju yang lelaki ini belikan untuknya memang baju yang dia tidak akan belilah. Takkan dia hendak habiskan semuanya wang gajinya hari ini untuknya? Hidup ini bukan sehari ini sahaja! Banyak mana pula duit lelaki ini? Kan suaminya ini baru kerja? Takkan nak habiskan duit gajinya pula? Kalau mereka dah pindah rumah nanti, banyak lagi bil-bil nak dibayar! Eh kenapa lelaki ini tidak mahu fikir? Aduhai!
“Tak cukup lagi ni! Ada lag abang nak belikan sayang tahu tak! Kan tiga tahun abang tak de belikan apa-apa kat sayang!” kata lelaki ini dengan penuh yakin. Bulat matanya. Buat apa pula lelaki ini membelikan dia berjenis-jenis baju yang dia tidak suka? Dia kalau boleh nak pakai jeans dan tshirt sahaja. Dia tidak suka berskirt-skirt segala dan berbaju jubah, alahai seksanya dirinya.
“Eh tak pe saya tak minta pun awak belikan saya baju-baju selama ni! Wang elaun saya ada je untuk beli barang keperluan asaya. Tak perlu duit awak!” katanya yang tidak mahu melibatkan lelaki ini dalam perbelanjaannya selama ini. Buat apa pula lelaki ini sibuk nak belikan dia itu dan ini? Dia faham juga kalau suaminya ini baru sahaja bekerja. Dia tidak mahu lelaki ini berbelanja banyak-banyak untuknya. 
“Oh ya ke? Tak pelah. Anggapkan sahaja ini nafkah dari suami sayang ya.” kata lelaki ini lagi. Ada-ada sahaja alasan dia.
“Nafkah? Bukankah awak ada kirim wang setiap bulan ke akaun saya?” soalnya hairan kalau lelaki ni masih hendak memberikan dia nafkah zahir untuknya.
“Hmm, memang ada tapi ya lah abang suka-suka nak belikan sayang baju. Abang tengok baju sayang baju-baju yang tak menepati kehendak abang.” kata lelaki ini. Dia kerut kening lagi. Eh kenapalah lelaki ini banyak pula kehendaknya. Elok sahaja baju-baju yang dia ada.  Baju kurung adalah sehelai dua, buat apa nak banyak-banyakkan!
“Eh awak ni mahu sangat saya nak pakai baju jubah segala ni buat apa? Saya tak naklah pakai baju ni segala!” katanya sudah meninggikan suaranya. Lelaki ini menggeleng.
“Tak pe nanti kita ada kenduri kan, ada majlis di ofis abang, then banyak majlis lagi!” kata lelaki ini. Semakin dia geram kepada lelaki ini.
“Banyak sangat ke majlis awak tu sampai nak beli banyak baju begini? Saya ni tak suka nak pergi mana-mana majlis dengan awak pula tu!” soalnya yang tidak puas hati dengan sikap suaminya ini. Kalau pun nak tunjuk sayang buat apa nak beli baju-baju ni banyak-banyak? Dia pun bukannya nak pakai. Dia hanya duduk di rumah sahaja pada musim cuti-cuti begini. Paling-paling pun tahun depan hujung tahun baru dia konvokesyen dan selepas itu mungkin baru dia akan dapat kerja. Itupun kalau dia mahu kerja, kalau dia tak mahu sia-sia sahaja baju-baju ini dibeli oleh lelaki ini. Buang duit sahjaa lelaki ini. Kalau dia simpan duit kan baik!
“Sayang, abang bukan nak beli baju ini aje abang nak beli baju tidur untuk sayang! Segala-gala baju abang nak belikan untuk sayang. Abang nak belikan segala-galanya untuk sayang!” terbuntang matanya. Jantungnya bagaikan terhenti berdenyut. Lelaki ini memang sudah melampau. Boleh pula dia hendak belikan baju tidur segala. Sepatutnya elok lah sahaja kalau dia pakai baju MIckey Mouse yang selalu dia beli murah-murah tu. Ini lain pula citarasanya. Memang nak kembang anak tekaknya!
“Eh awak ni! Banyaklah baju tidur saya! Buat apa pula awak nak beli-beli semuanya! Eh saya tak naklah Imran! Terima kasihlah kalau awak banyak duit pun awak simpan ajelah! Saya pun ada duit nak beli semua baju saya! Tak perlu duit awak rasanya!” katanya kepada lelaki ini. Lagipun tangannya dah penuh dengan segala baju dia yang punya. Aduhai Imran!
“Tapi baju tidur yang mencapai standard yang abang mahu tak de kan? So kita kena pergi kedai lain ya! Ah, jangan risau kat sini banyak baju tidur! Abang dah survey tempat ni!” kata lelaki ini mengenyitkan matanya. Mukanya sudah lah merah menahan malu. Kakinya pula sudah sakit sebab asyik nak ikut lelaki ini sukat kedai. Dia tak suka jalan-jalan begini. Kalau dia baca buku ada lagi baiknya.
“Eh awak ni gatal sangat ni kenapa? Siapa nak tengok kalau saya pakai baju tu? Saya pakai ajelah baju yang saya suka pakai tu! Kenapa pula nak beli baju kecik-kecik tak cukup kain tu Imran?” soalnya. Lelaki ni sudah geleng kepala. Dia cakap yang betul apa!
“Laa kan kita suami isteri! Bukannya girl friend boy friend ya! Jadi sebagai suami abang nak lah tengok kalau sayang pakai baju kecik tu!” bisik lelaki ni pula. Dia geram sekali. Namun dia tahan sahaja. Mahu sahaja dia telan lelaki ini. Geramnya sudah mencapai tahap nak makan orang!
“Awak ni memang kan gatal sangat! Saya tak sukalah awak buat saya macam ni!” katanya sudah mula meninggikan suaranya. Lelaki ini sudah melampau pada pemahamannya. 
“Gatal kat isteri sendiri boleh kan? Laa bukan selalu pun abang nak gatal! Selama awak belajar tak denya saya nak ganggu sayang! Masa abang kat KL tu ada tak abang ganggu sayang, minta hak abang ada tak? Padahal sayang ni halal untuk abang! Halal!” kata lelaki ini mengeja pula perkataan halal. Dia diam. Terkejut dengan kata-kata lelaki ini. Selama ini dia tidak pernah menyuarakan mengenai haknya. Mahu tumbang dia di sini juga. Lelaki ni sudah buat dia ketakutan kalau dia mahu haknya. Dia memang tidak ada hati hendak memberikan hak dan menjalankan tanggungjawabnya kepada lelaki ini. Belum ada lagi perasaan itu. Eh, bencinya kalau kahwin ni! Memang dia tak nak kahwin dengan lelaki ini! Ah, betapalah nasibnya begini!
“Tak boleh lah! Saya tak suka baju tidur yang nipis macam tu! Boleh tak awak faham? Saya tak suka!” katanya jujur. Mahu sahaja dia menangis. Lelaki ini sudahlah suka-suka hati nak mengganggunya malah suka mengugutnya pula. Eh benci sungguh dia.
“Ye lah kalau tak suka tak pe, nanti kalau dah suka baru pakai ya sayang!” kata lelaki ini memujuknya lah tu! Dia pandang wajah lelaki ini. Pandangan mereka bertaut. Dia lagi yang kena. Jantungnya bagaikan tidak mahu duduk diam. Asyik melompat ke sana sini. Aduhai!
“Ya lah! Kalau saya tak suka saya akan berikan kepada Mak Timah!” lelaki ini sudah menarik tangannya keluar dari kedai Butik Mustika dan keluar ke kedai yang lain. Aduhai sakitnya kaki.
“Laa, buat apa Mak Timah nak pakai baju tidur sayang tu! Jangan nanti abang ingat Mak Timah isteri abang pula! Eh, janganlah macam tu sayang! Tak pe kalau sayang tak nak pakai baju tu nanti, abang tolong pakaikan nak?” kata lelaki ini. Dia sudah buat muka. Memang dia tidak tahan dengan lelaki ini. Seram!
“Janganlah awak buat gila nak pakaikan saya baju tu segala! Apatah lagi awak nak minta hak awak tu! Saya tak sedia lagi, jangan nak buat gila kat rumah awak nanti! Kalau awak nak sangat hak awak, awak kawin lainlah! Saya belum sedia lagi faham?” katanya dengan penuh tegas dan keberanian. Di mana dia dapat keberanian itu dia pun tidak tahu. Sepatutnya dia diam ajelah, ini tidak, melawan dan suruh kahwin baru pula. Kasihan lah suaminya! Tapi dia tidak kasihan pun!
“His marah pula sayang ni! Mestilah kita kahwin nakkan saling hak kita! Kenapa pula kita nak puasa lagi sedangkan kita dah nikah! Takkan sayang nak suruh abang kahwin lagi. Dengan sayang pun belum bagi hak abang lagi!” hiii bencinya kepada lelaki ini. Ada-ada sahaja jawapannya kalau disuarakan soal haknya. Apalah susahnya kalau dia kahwin lagi?
“Sudahlah engkau tu Imran! Awak sekarang ni bukan main lagi nak berani-berani nakkan hak awak ya! Kalau say ayang tuntut cerai macam mana?” soalnya pula mahu mengugut lelaki ini. Padahal ldia sendiri pun takut kalau ayahnya tahu akan hal ini. Mahu dia kena tembak oleh ayahnya? Lelaki ini sudah ketawa. 
“Cerai buat apa sayang? Ia takkan selesaikan masalah! Abang pun cintakan sayang! Kenapa sayang tak nak cintakan suami sendiri? Kah sayang ada kekasih hati ni? Masih menjalin cinta dengan lelaki hari tu?” ah sudah! Lelaki ini sudah menuduh yang bukan-bukan pula. Mahu sahaja dia buang semua pakaian yang dia belikan ini dan berlari balik ke rumahnya. Dia tidka mahu air matanya tumpah di depan lelaki ini. Lelaki ini suka buat pasal.
“Cinta kat awak? Boleh jalan! Cinta dengan orang lain? Haha, sedaplah awak menuduh ya?” katanya perlahan. Dia sudah cuak dengan suaminya sendiri. Apatah lagi mengingatkan Airil Amar yang membuatkan dia mahu muntah. Gila lelaki itu. Segala sms dan panggilannya semua dia abaikan. Malah dia pun sudah membeli telefon baru dan menggunakan nombor baharu juga. 
“TAk pe, abang janji abang akan buat sayang jatuh cinta kat abang, sampai melutut-lutut suatu hari nanti, ah sedikit masa lagi!” kata lelaki ini bertekad mahu membuatkan dia cintakan dia konon. Haha! Lawak sungguh.
“Sudahlah, awak buatlah apa yang awak suka! Saya pasti awak akan menyesal nanti!” katanya geram. 
“Sayang, kenapa sayang tak nak cinta dan sayangkan abang? Kita berdua ni dah sepatutnya ada anak. Abang rindu baby kecil tetapi kenapa sayang pula cakap yang sepatutnya seorang isteri katakan kepaa suaminya. Hairan sungguh abang dengan sikap isteri abang ni!” kata lelaki ini yang sudah duduk di sebuah kerusi. Mungkin dia penat memujuk dirinya yang agak degil ini.
“Anak? Laa, sudah berkali-kali saya cakap, awak kahwin lain tapi awak degil juga!” katanya kepada suaminya sendiri. Kalau lah pula cakapnya ini diaminkan oleh malaikat macam mana? Mahukah dia melihat suaminya sendiri kahwin lain? Soalnya dalam hati. 
“Ye abang nak anak dari isteri tercinta abang ni! Takkan nak sibuk lagi cari isteri lain sedangkan isteri yang satu ni belum pun beri hak dia!” kata lelaki ini merepek lagi. Berbulu telinganya mendengar. Mahu sahaja dia ketuk lelaki ini.
“Sudahlah Imran! Bagus cakap dengan tiang ni ada hasilnya! Buang masa saja bertekak dengan awak ni! Tak reti bahasa! Lepas ni kita kena beli buku tahu! Banyak buku cerita yang syaa belum baca sudah ada di pasaran!” katanya mahu membawa lelaki ini ke kedai buku di MPH. 
“Tak payah lah beli buku tu, kalau beli buku masakan ke, jahitan ke, cara jaga suami ke, jaga anak ke, eloklah juga abang dengar! Nanti sayang lupa pula kat abang ni! Lagipun minggu depan kita nak pindah rumah kan! Nanti kita sibuk nak buat jamuan sikit kat rumah. Sayang kenalah belajar masak!” kata lelaki ni perlahan tetapi telinganya bagaikan kena sengat tebuan. 
“Awak ni memang suka macam-macam kan Imran!” jeritnya. Dia tidak pedulikan orang di kiri kanannya. 
“Apa?” tanya Imran. Dia bulatkan matanya. Dia memang sudah boleh memasak tetapi dia minat sangat dengan novel.
“Takkan saya nak masak pula?”
“SIapa lagi nak masak? Kalau abang buat di waktu cuti atau wekend boleh lah!” soal lelaki ini. Dia tahu suaminya ini mempermainkannya. Takkan dia nak masak untuk jamuan. Mahu mati dia kelak kalau memasak untuk ramai orang?
“Tak nak! Wak cari isteri lain lah kalau nak suruh saya masak! Awak ni dah gila agaknya!” katanya mencabar suaminya sendiri. 
“Taklah sayang! Abang dah minta satu caterer buat! Sayang, abang hanya gilakan sayang!” bulat matanya. Lelaki ini sudh peluk lengannya. 
“Tahupun takut! Saya tak nak!”
“Abang tak nak kehilangan sayang! Abang tak nak isteri lain!” dia pula ketawa. 
“Imran, kalau awak nak isteri lain, pasti banyak lagi keistimewaan mereka kita tak tahu! Saya ni tak de keistimewaan!” katanya berterus terang. 
“Abang dah kenal sayang luar dan dalam! Tinggal ayang nak serlahkan lagi apa yang ada! Janganlah nak sebut nak beristeri lain, isteri sorang belum sempat nak layan abang!” katanya sudah membuatkan jantungnya bagaikan nak rak!
“Awak ni kan!”
“Apa ni? Nak ke? Kalau nak kita sewa je mana-mana hotel tu!” kata lelaki ini sudah menarik tangannya. 
“Gila!”
“Tu kedai yang abang maksudkan!”
“Neubodi?” soalnya. Lelaki ini ketawa dan angguk. 
“Abang je belikan ya?” dia angguk. Malas nak ambil tahu. Lelaki ini memang tak tahu malu. Lantaklah nak beli apa!
“Awak tahu ke saiz saya?” lelaki ini angguk. Dia hanya diam membatu memandang lelaki itu yang sudah masuk ke dalam butik Neubodi. Dia pula asyik memandang manusia di sekelilingnya dan debarnya kian memuncak. Suaminya ini memang benar-benar sudah berubah!
‘Eh teruk betul Imran ni! Memang teruk! Boleh-boleh dia masuk kedai jual baju dalam wanita macam tu aje? Adoyai! Apa punya jenislah suami aku ni!’ katanya sudah merungut. Agak lama juga dia menunggu suaminya memilihkan pakaian dalam dan pakaian tidur untuknya.
“Jomlah kita balik sayang. Tak sabar nak tengok sayang pakai baju tidur yang abang belikan tadi!” kata lelaki ini tiba-tiba. Mahu tidak gugur jantungnya. Kalau gugur jantungnya siapa yang susah, dia juga kan!
“Awak ni dah gila mungkin kan!” katanya. Besar mata lelaki ini memandangnya. 
“Gila? Memanglah gila? Gilakan awaklah. Kalau orang lain yang kahwin, anak dah tiga tahu! Ini tak, awak ni banyak sungguh lah masalah awak kan!” kata lelaki ini seolah-olah mahu menuntut dirinya sebagai isteri yang sebenar.
“Gila konon!” katanya. Dia seolah-olah tidak percayakan lelaki ini.
“Memanglah abang gilakan isteri sendiri. Abang tak sabar kalau suatu hari nanti sayang mengandungkan anak abang dan melahirkan anak abang! Huh, memang abang tak sabar tahu tak!” kata lelaki ini dengannya sendiri.
“In your dreams Imran!” katanya. Marah sungguh dia kepada lelaki yang tidak tahu sedar dirinya ini.
“Memang semuanya bermula dari mimpi abang. Abang yakin suatu hari ia akan menjadi kenyataan!” kata lelaki ini lagi. Tangannya sudah berada di tangan lelaki ini. Tangan satu lagi penuh dengan barang-barang yang dibelikan untuknya. Ada kukisah?
“Pandai lah awak kan!” katanya dengan cuak.
***

Akhirnya mereka balik dengan sepuluh beg kertas yang semuanya pakaian dan kelengkapan mekap segala. Buku tidak ada pula lelaki ini belikan untuknya! Itu yang buat dia terkilan dan makan hati!
Ketika dia menyemak telefonnya ada beberapa panggilan yang tidak berjawab dan mesej-mesej di whatappsnya. Malas dia mahu menjawab buat masa ini. Kepenatan masih merajai dirinya tambahan pula dia tidak mahu mengingati baju tidur yang suaminya belikan untuknya. Bagaimanalah bentuk baju tidur yang lelaki itu belikan? Huh!